Tuesday, 1 September 2015

Selamat Hari Kemerdekaan Yang Ke-58


Syukur Alhamdulillah...
Kelmarin, sekali lagi kita meraikan Hari Kemerdekaan negara kita yang tercinta.
Semoga tema "Sehati Sejiwa" kukuh di hati kita walaupun berlainan kerajaan.
Jangan lupa sentiasa mendoakan yang terbaik untuk Malaysia dan Agama Islam, khususnya.








Majlis : Kempen Kibarkan Jalur Gemilang
Tarikh : 16 Ogos 2015






Majlis Sanbutan Hari Kemerdekaan
Bandar Perda
31 Ogos 2015









Semua gambar ni ER screenshot aje ya...
Gambar dari lensa ER sendiri akan ER upload kemudian.

SELAMAT HARI MERDEKA!!

Tuesday, 25 August 2015

Takkan Pernah Hilang (Excerpt)


TAJUK : 

TAKKAN PERNAH HILANG

PENERBITAN FAJAR PAKEER
HARGA : RM21 / RM24


Suasana yang begitu indah sekali. Malam yang kelam ditemani cahaya bulan yang terang. Bintang-bintang bertaburan di langit. Alangkah indahnya jika malam ini dapat dikongsi bersama yang tersayang.
Senyuman di bibir Fariz tiba-tiba sahaja hilang. Kotak ingatannya mula menayangkan memori lalu. Suasana malam seperti ini memang indah, namun dalam suasana beginilah cintanya pada Maisara terkubur.
Walaupun keputusannya untuk mengambil Suhana sebagai isteri adalah sesuatu yang bertentangan dengan kehendaknya, namun dia tidak pernah menyesal membuat keputusan besar seperti itu. Apa yang dikesalkan hanya kerana dia perlu melukakan hati Maisara.
Cintanya pada Maisara tidak pernah terkubur sehingga hari ini. Tetapi Suhana dipilih atas dasar tanggungjawab yang tidak mungkin diketahui oleh sesiapa melainkan dia dan Suhana sendiri.
Malam sebelum dia menghantar rombongan untuk meminang Suhana, dia telah menghubungi  Maisara.
“Waalaikumsalam.....” terdengar suara Maisara menjawap salamnya. Sungguh ceria suara itu kedengaran di telinganya.
Biasanya, setiap kali mereka berhubung di telefon, ada sahaja cerita-cerita lucu dan lawak jenaka yang disampaikan sehingga Maisara akan ketawa tidak berhenti. Tetapi malam itu berlainan sekali. Dia lebih banyak mendiamkan diri dan membiarkan Maisara menguasai komunikasi.
“Kenapa ni? Apa yang tak kena?” lembut suara Maisara bertanya kepadanya.
“Sara, I ada perkara penting nak beritahu you!
“Kenapa ni?” suara Maisara yang mulanya riang kedengaran resah.
I.....I harap apa yang akan I beritahu you nanti, takkan membuatkan you terluka! But...but.... I know it will hurt you. Tapi I harap sangat you akan terima keputusan I dengan hati yang terbuka!
“What are you trying to tell me?!” Intonasi suara Maisara sudah tidak ada lembutnya.
“I’m sorry. I think our relationship will not last long!”
“What?! You mean...” suara Maisara bergetar. Fariz tahu, tentu gadis itu sedang menahan sebak di dada. “..it’s over, isn’t it?”
“I’m sorry, Sara!”
“No...no....you saja nak main-mainkan? Maisara sudah hilang punca namun dia cuba untuk bertenang. “Tell me, it’s just a joke, right?”

“I’m sorry......I’m sorry.....” Talian dimatikan. Entah berapa kali telefonnya berbunyi kembali. Namun tidak diendahkan. Tak henti-henti kata maaf lahir dari hatinya walaupun dia tahu Maisara tidak akan mendengarnya.

--------------@@-------------------

KULIT BELAKANG

MAISARA tidak pernah menjangka cintanya pada Fariz akhirnya telah dirampas oleh kakak kesayangannya sendiri, Suhana. Kepedihan hati terus dipendam sehinggalah arwah Suhana menghembuskan nafas yang terakhir ketika melahirkan anak sulungnya. Namun, penderitaan Maisara tidak berakhir di situ apabila Suhana meninggalkan amanah buatnya. Amanah itu benar-benar menghimpit dirinya.

“Tiada siapa yang boleh menggantikan tempat Su melainkan Sara.”

FARIZ tahu dia telah melukakan perasaan Maisara. Namun, dia terpaksa meninggalkan Maisara demi sebuah rahsia. Namun, cinta yang tak pernah hilang itu membuatkan Fariz bertekad untuk mendapatkan Maisara semula walaupun dalam hati Maisara sudah hilang cinta untuknya. Kerana kebencian Maisara, akhirnya dia menggunakan Aiman untuk menagih semula cinta Maisara.

“Untuk menjadi satu-satunya mama Aiman, awak perlu menjadi isteri saya.”


BAGI Maisara segala pengorbanan yang dilakukannya hanya kerana Aiman. Cintanya pada Fariz tak mungkin datang kembali. Cinta di hatinya telah hilang untuk Fariz.



--------------@@---------
NOTE: 

Jika berminat untuk mendapatkan novel ini, pilih medium yang mudah untuk hubungi saya.

Klik link di bawah:

Lakaran Emma Rusdi

Terima kasih.








Monday, 24 August 2015

Anugerah Penghargaan PFP

Assalamualaikum semua.....

Page "Klik Klik ER" diwujudkan untuk ER share citer2 Er yang tak seberapa dengan geng yang ada di sini.

Ramaikan yang tahu pada 22 Ogos baru-baru ni Syarikat Penerbitan Fajar Pakeer telah mengadakan Malam Anugeran Penghargaan PFP.

Walaupun ER memang dah tahu dari awal nama ER takkan tercalon dalam top 5,  hikhikhik...Tapi ER tetap nak datang juga pada malam tu. Memang xcited dan teruja yang amat.

Macam biasa, ke mana2 ER akan pergi dengan kakak, mak & 2 orang puteri kesayangan ER. Tapi kali ni, mak ER tak dapat nak temankan kerana kurang sihat. Tapi ER bawa seorang lagi anak sedara ER bersama.

Jam 7:30 kami dah mula bergerak ke KL dengan Jebat. Haaaa...kalau ada yang add ER di FB tentu perasan update ER tentang Jebat. Jebat tu nama kereta ER. Kalau kerete sebelum ni ER namakan Oggy dan kereta yang ini ER namakan Jebat. Biasanya, ER akan bagi beberapa nama dan puteri2 ER yang akan pilih nama apa untuk diberikan kepada kereta kami.

Oppsss...tapi jangan tanya ER, ER naik kereta apa ya....Kereta buatan tempatan yang sekadar lepas nak bayar bulan-bulan aje yek...hihihi..Apa2 pun Syukur Alhamdulillah. Ada juga transport, kannn...


Nama kereta pertama ER diambil dari kartun ini



Nama kereta ER sekarang pula diambil dari nama kucing yang dipegang oleh Puteri Nipis-JEBAT




On the way tu, dengarlah Si puteri sulung dok bising2 kononnya awan cantik sangat. Disebabkan ER tengah drive, ER mintalah dia snapkan pic awan yang cantik tu....Subhanallah...memang cantikkan...





Okey, sambung balik kisah tadi. Kami sampai di Vivatel Hotel sekitar jam 12:30 tengah hari. (itu pun selepas sesat beberapa kali..hahahaha.

Memandangkan Check-in adalah pada jam 2, kami ke mall dan singgah di Giant. Belilah apa-apa yang patut untuk kunyahan malam tu.


Baru sampai aje terus snap lagi-maaf ya untuk gambar yang tak clear



1;30 kami ke lobi untuk check-in. Naik ke blik dan rehat kejap sebelum turun semula. Konon nak pergi swimming pool. Last2, swimming pool lak ditutup. Kesian puteri2 ER.

Malam tu, seperti yang dijanjikan ER bawa puteri yang ke-2 dulu. Kemudian, ER akan hantar puteri ke-2 naik jam 9 dan gantikan pula dengan puteri sulung. Siap ER berpesan pada puteri sulung, Jam 9.00 kakak dah kena siap tau!

Inilah foto2 sekitar malam tu. Enjoy sangat! 

Opsss....ER nak pesan, harap geng semua tak terganggu dengan muka pucat ER yang tak bermekap tu...hahaha...ER memang tak suka sangat bermekap. Jadi, tema glamor malam tu memang lari sangatlah ye...













Terima kasih kepada PFP untuk pengalaman hebat ini.

Assalamualaikum...

--------------@@-----------






Friday, 21 August 2015

Senyumlah Sayang (Bab 2)

Assalamualaikum....
Di sini ER nak maklumkan bahawa manuskrip Senyumlah Sayang telah lulus dan akan diterbitkan. Namun, tajuknya harus di tukar. Insya Allah, jika tajuk yang baru telah ada, ER akan maklumkan.


Jemput baca sambungannya, ya.....enjoy reading!!


------------------@@-----------------------



TUAN IDRUS yang sedang sibuk menyemak bil-bil yang masih belum dibayar terus mengangkat kepala tatkala pintu pejabatnya dibuka. Muncul Tania bersama dulang di tangan. Dulang yang diisi dengan teko kecil teh panas, cawan dan sepiring kuih muih di letakkan di hadapan Tuan Idrus yang sedang duduk di sofa.

 “Macam mana?” Tuan Idrus memandang Tania.

Tania menarik nafas panjang dan menghembusnya perlahan. Dia menuang teh panas ke dalam cawan kosong lalu diserahkan cawan itu kepada Tuan Idrus. “Tania dah hantar dia pergi ke bilik tetamu untuk berehat.”

“Baguslah. Terima kasih, sayang.” Tuan Idrus menghirup sedikit teh panas yang masih berkepul-kepul asapnya.

“Siapa dia papa? Sombong sangatlah. Kita dah buat baik dengan dia, boleh pulak dia jeling-jeling dekat kita,” rungut Tania. Bibirnya sudah dimuncungkan.

Tuan Idrus ketawa kecil mendengar rintihan Tania. “Biarkanlah. Dia tu ada masalah. Jangan ambil hati sangat. Orang kalau ada masalah, macam tulah.” Pujuknya lalu kembali menunduk dan melihat bil-bil di tangan.

“Macam mana papa tahu yang dia ada masalah?”

Tuan Idrus melangut semula memandang Tania. “Ada perkara yang boleh kita fahami tanpa berkata apa-apa. Ada perkara yang tetap kita tak akan faham walaupun dinyatakan secara terang dan diulang-ulang.” Tuan Idrus menarik nafasnya dalam-dalam. Tania masih muda, masih terlalu mentah untuk mengerti tentang kehidupan.

Tania hanya menjongketkan kening tanpa memahami kata-kata itu.

“Papa minta, Tania berbaik-baik dengan dia supaya dia akan beritahu kita siapa keluarga dia. Kemudian, kita akan hantar dia pulang.”

“Jangan-jangan, budak tu lari rumah tak papa!” Mukanya sudah menunjukkan riak terkejut.

“Kita siasat dulu, baru kita akan tahu. Tania akan tolong papa, kan?”

“Tentulah.” Jika permintaan papanya, tentu saja dia akan turuti.

“Tania dah masuk bilik Tania?” Tuan Idrus mengubah topik perbualan mereka.

“Belum lagi, pa. Kenapa?” Tanya Tania kembali.

Tuan Idrus memandang Tania yang sudah berganti baju. “Tania mandi di mana?” soalnya.

“Tania tumpang bilik Kak Min.” Tania sudah tersengih-sengih. Begitulah kebiasaan Tania. Menumpang kasih dari para pekerja sejak ibunya meninggalkan dunia. Apatah lagi, Tuan Idrus juga tak punya banyak masa untuk diluangkan bersama Tania.

“Jadi, Tania belum tengoklah hadiah yang papa beri pada Tania?”

Tania sudah ternganga luas. Bagaimana dia boleh lupa tentang itu? Ini semua kerana dia sibuk berfikir tentang Amani yang sombong, dingin dan tegang itu. “Tania pergi tengok sekarang!” Tania sudah berlari keluar dari situ.

Tergeleng-geleng kepada Tuan Idrus. Dia bangun dan mengekori langkah Tania dengan perlahan. Pintu pejabat peribadinya ditutup rapat.

Tania sudah berlari masuk ke dalam kamarnya yang bertentangan dengan kamar di mana Amani berada. Sampai di dalam kamarnya, dia melihat dua anak patung beruang berada di atas kabinet. Wajahnya bersinar ceria.

“Wah!” Matanya membulat memandang kedua-dua anak patung beruang itu. Kedua-duanya sama cantik. Tania mengambil anak patung beruang yang bewarna merah jambu. Comelnya! Hatinya sudah bersorak girang. Warna kesukaannya.

“Tania suka?” Tuan Idrus sudah muncul di situ. Pilihannya tepat. Memang dia tahu Tania sukakan warna merah jambu.

“Suka sangat. Terima kasih, papa.” Soraknya dengan girang. Pandangan Tania jatuh pula pada sebuah lagi anak patung beruang lalu mengambilnya. “Yang ini pun cantik.” Pujinya.

“Yang itu, papa nak hadiahkan untuk Amani. Tapi dia tak nak.” Beritahu Tuan Idrus tanpa berselindung.

Tania menggeleng kepalanya mengenang sikap Amani. Langsung tak tahu menghargai pemberian orang. Apa salahnya dia ambil? Papa dah susah payah beli untuk dia! “Biarlah papa. Kalau dia tak nak, biar Tania yang ambil.” Tania cuba menyedapkan hati Tuan Idrus.

Tuan Idrus sudah ketawa. “Mana boleh sayang, buruk siku namanya. Papa beri pada dia.
Lepas tu, terpulang pada dia nak buat apa.”

Tania mengetap bibirnya dengan rapat. Benar juga kata papa. Tania meletakkan kembali anak patung beruang itu.

“Nanti, kalau Amani sudah mahu berbaik dengan Tania, Tania berikan anak patung ini pada dia, boleh?”

“Baiklah, papa.” Tania mengiakan juga walaupun hatinya terdetik rasa ragu. Mahukah Amani berbaik-baik dengannya? Tania mengeluh.

“Okey, sayang. Papa keluar dulu. Papa nak cari ilham.” Satu ciuman sayang hinggap di dahi Tania lalu dia menghilangkan diri.

Tania duduk di birai katil. Dia menarik nafas panjang. “Kau tahu apa maknanya Pinky?” Tania berbicara dengan anak patuang beruang barunya dan sekaligus telah memberikannya nama. “Papa nak melukis untuk corak baru. Papa tak suka kalau kita kacau papa sampailah papa siapkan corak baru untuk kain papa.” Sekali lagi Tania menarik nafas panjang lalu meletakkan Pinky di tepi. Dia memandang pula kepada anak patung beruang yang sepatutnya diberikan kepada Amani.

“Apa kata, kalau aku namakan kau….hmmm,” Tania mengetuk-ngetuk jari telunjuk kirinya di dagu sambil berfikir nama yang sesuai untuk diberikan kepada anak patung beruang itu. “Kalau yang ini Pinky, aku panggil kau, Krimy!” Tania mengangkat Krimy ke dalam pelukannya.

Ingatan Tania terimbas semula pada Amani. Lalu dia bangun dan menuju ke kamar yang bertentangan dengan kamarnya. Perlahan-lahan dia membuka pintu. Sebaik sahaja pintu dibuka, Tania terus terlopong. Di hadapannya kini, Amani sedang tidur di atas lantai berbantalkan beg galasnya.

Tania terus terpaku di situ. Dia tertanya-tanya sendiri, mengapa Amani tidak tidur di atas katil? Kalau dia merasa tidak selesa di atas katil, dia masih boleh tidur di atas sofa. Tapi kenapa dia perlu berbaring di atas lantai? Tiba-tiba sahaja satu perasaan asing menerpa ke dalam ruang hatinya. Perasaan simpati dan belas.

Amani bergerak-gerak sedikit lalu kepalanya terjatuh ke lantai. Tetapi itu tidak membuatkan Amani bangun dari tidurnya. Ternyata, Amani benar-benar keletihan.

Tania mahu berpusing dan meninggalkan Amani tetapi kemudian dia teringat semula permintaan Tuan Idrus yang mahu dia mencari di mana Amani tinggal. Dia pasti, Amani tak mungkin berbaik dengannya dan memberitahu di mana tempat tinggalnya. Bisikan hatinya berkata begitu.

 Tania berpaling semula memandang Amani. Matanya terus melekap pada beg galas Amani. Pasti ada sesuatu di dalamnya yang boleh memberi maklumat kepada mereka. Perlahan-lahan Tania menghampiri Amani dan duduk di tepinya. Krimy diletakkan di lantai. Wajah Amani yang tenang dalam tidurnya diperhatikan. Setelah merasakan Amani tidak akan terganggu dengan kedatangannya, perlahan-lahan Tania mengambil beg gelas Amani dan membukanya. Dia membuka dengan begitu berhati-hati agar tidak terkeluar walau satu bunyi pun.

Di dalam beg itu terdapat beberapa helai baju Amani dan barang-barang keperluannya yang lain. Dia menyelongkar lagi sambil matanya sesekali akan memerhatikan Amani. Apabila dia membuka satu lagi zip yang paling depan, dia terjumpa sebuah buku nota kecil. Di depannya tertulis, ‘Amani dan Hafiz’ . Di situ juga tertulis satu alamat.

Mungkin inilah alamat rumah Amani. Bicara hati Tania. Tanpa membuang masa Tania terus mengoyak sekeping kertas dari buku nota itu. Kebetulan, memang terdapat sebatang pen di dalam beg Amani. Terus dia menyalin alamat tersebut. Kemudian, dengan perlahan dia meletakkan kembali beg galas Amani di sebelah gadis itu semula. Terjengket-jengket dia berjalan keluar setelah dia mencapai Krimy. Pintu ditutup rapat-rapat dengan penuh hati-hati.

Tania sudah tersenyum gembira. Akhirnya, dia dapat juga satu petunjuk tentang Amani. Dia mahu menemui Tuan Idrus walaupun dia tahu Tuan Idrus sedang mencari ilham. Dia pasti, Tuan Idrus akan gembira dengan maklumat yang dijumpainya. Ketika Tania keluar dari rumah, dia berselisih dengan Izz.

“Abang Izz!”

Izz yang baru keluar dari Kamar Ilham setelah berjumpa dengan Tuan Idrus tersenyum melihat wajah ceria Tania. “Ada apa ni? Nampak happy aje.”

“Tania dah dapat alamat Amani.” Ujar Tania separuh berbisik. Tania mengibas-ngibas kepingan kertas yang terdapat alamat Amani di depan muka Izz.

Mata Izz membulat sambil senyumannya semakin lebar. Terus dirampas kepingan kertas itu dari Tania. Dia membaca alamat yang tertulis. “Hebatnya Tania.” Pujinya.

Tania hanya tersengih-sengih menerima pujian itu.

“Nampaknya senanglah kerja saya macam ni. Saya simpan alamat ni, ya.”

“Uh? Tapi Tania nak beri pada papa.” Wajah Tania sudah berkerut.

“Saya baru berjumpa dengan Tuan Idrus. Dia minta saya siasat tentang Amani.”

“Oh.” Terangguk-angguk kepala Tania. “Abang Izz dah jumpa dengan Amani?”

“Dah. Saya yang sebenarnya terlanggar dia.” Beritahu Izz.

“Oh,” Bibir Tania membulat. Betul juga, bukankah Abang Izz yang menemani papa tadi? “Jadi?” Sebelah kening Tania terangkat.

“Jadi?” tanya Izz kembali. Keningnya berkerut kerana tidak memahami maksud pertanyaan Tania.

“Apa pendapat  Abang Izz tentang dia?” Ada satu perasaan ingin tahu berputik dalam hati Tania.

Izz sudah tertawa besar mendengar soalan itu. Seraut wajah Amani menerpa di ruang ingatan Izz. “Mana dia?” tanya Izz sambil matanya meliar memandang ke dalam Rumah Utama.

“Ada di dalam. Berehat.” Jawab Tania. Tiba-tiba sahaja satu perasaan cemburu menerpa dalam hatinya.  

Kepala Izz terangguk-angguk. Bibirnya masih lagi menguntum dengan senyuman.

“Tania tahu, Amani tu cantik. Tapi Abang Izz dah janji akan jaga Tania, kan.” Tegas Tania sambil menjeling Izz.

Izz ketawa lagi sambil menggeleng-geleng kepalanya. Sudah seringkali Tania berbicara tentang janji yang pernah dilafazkannya dulu. Tapi Izz tak pernah menganggap perkara itu serius kerana dia yakin Tania hanya menganggapnya sebagai seorang abang. Apatah lagi Tania sudah mempunyai teman lelaki di sekolah. “Saya ingat. Tania dah macam adik saya tentulah saya akan jaga Tania.”

Tania mendengus perlahan. Setiap kali dia bercakap begitu, pasti Izz akan menjawab benda yang sama.

“Faiz sihat?” Faiz, itulah nama teman lelaki Tania. Izz juga sering menjadi tempat Tania meluahkan perasaannya jika Tania mempunyai masalah dengan Faiz. Tania masih muda, perjalanan hidupnya masih jauh. Satu saat nanti Tania akan tahu apa makna cinta sebenar. Cinta tidak hanya sekadar ucapan.

“Dia sihat, bang.” Jawab Tania acuh tidak acuh.

“Okeylah, saya keluar dulu dengan Pak Bakar. Saya perlu cari maklumat tentang Amani.” Izz berlalu pergi.

 Tania hanya mengekori langah Izz dengan sorotan matanya.



PAK BAKAR, pemandu Tuan Idrus telah sedia menunggu Izz di dalam kereta. Melihat kelibat Izz, lantas Pak Bakar menghidupkan enjin kereta. Sebentar tadi, Izz telah menghantar pesanan ringkas kepada Pak Bakar agar menunggunya di Gerbang Ilham Hati. Kata Izz, dia telah memperolehi alamat tempat tinggal Amani dari Tania.

            “Macam mana?” Soal Pak Bakar sebaik sahaja Izz masuk ke dalam kereta.

            “Ini alamat dia.” Izz menunjukkan kepingan kertas itu kepada Pak Bakar.

 “Pasti ini alamatnya?” Pak Bakar meminta kepastian.

 “Kita siasat dulu. Saya pun tak pasti sama ada itu alamat Amani atau tidak. Sekurang-kurangnya kita ada petunjuk.” Izz memakai tali pinggang keledar.

“Tak perlu ke balai polis dulu?” Pak Bakar bertanya lagi kerana pada asalnya, mereka berdua sudah merancang untuk ke balai polis bagi mendapatkan sedikit info berkenaan Amani. Kebetulan salah seorang pegawai polis di balai yang terdekat merupakan kenalan Tuan Idrus.

“Tak perlulah, Pak Bakar. Kita terus ke alamat ni dulu. Manalah tahu kalau alamat ni memang betul tempat tinggal Amani.”

Pak Bakar mengangguk setuju. Lantas, kereta Perodua Kembara yang telah diamanahkan kepada Pak Bakar dipandu keluar dari kawasan Setia Sentosa menuju ke pusat bandar dan terus ke jalan yang tertera di dalam kertas yang ditulis Tania.

Sampai sahaja tiba di hadapan perkarangan sebuah rumahpangsa kos rendah, Pak Bakar menghentikan keretanya. Dia membaca kembali alamat rumah Amani.

“Pak Bakar rasa flat ni dah betul. Jalan pun jalan yang sama.” Ujar Pak Bakar sambil matanya memerhatikan nama jalan yang terdapat di pintu pagar kawasan rumahpangsa itu.

“Jalan Selubung. Hmmm, nama jalan pun memang dah sesuai dengan tempatnya.” Izz memerhatikan rumahpangsa yang kelihatan suram dan kusam.

Pak Bakar hanya ketawa kecil.

“Mari.” Izz sudah keluar dari perut kereta.

Pak Bakar mengekori langkahnya. Mereka terus menuju ke lif dan naik ke tingkat lima. Sampai sahaja di depan pintu kuning yang tertulis nombor tujuh, mereka menghentikan langkah.

“Inilah rumahnya.” Tunjuk Izz pada daun pintu.

Pak Bakar mengangguk.

“Assalamualaikum!” Izz memberi salam seraya mengetuk pintu. Tidak kedengaran suara yang menyambut salamnya.

“Assalamualaikum!” Sekali lagi Izz memberi salam dan mengetuk pintu. Kali ini, suaranya lebih kuat dari tadi. Pak Bakar sudah mengintai di balik tingkap nako yang sedikit terbuka.

“Kau nak apa?!” Tiba-tiba muncul seorang lelaki yang membuka pintu dengan kasar dari dalam. Dia kelihatan kusut dengan rambut yang tidak bersikat dan tanpa pakaian. Hanya berkain pelikat. Wajah bengisnya terus memandang tajam pada Izz.

Izz memandang lelaki itu dari atas dan ke bawah, kemudian ke atas semula. Lelaki di hadapnnya ini kelihatan mencurigakan. “Boleh saya jumpa dengan Amani?” Sebelum dia menerangkan yang Amani ada dengannya, adalah lebih baik dia pura-pura mencari Amani.

“Kau siapa?” Tanya lelaki itu.

“Saya kawan Amani. Boleh saya jumpa dia?”

“Kau kawan Amani? Budak tak guna tu mana ada kawan.” Jelas sekali lelaki itu tidak mempercayai kata-kata Izz.

Terkejut Izz mendengar kata-kata kesat lelaki itu pada Amani. “Saya memang kawan dia!” Izz bertegas dan terus memainkan peranannya.

“Kau jangan nak kelentong aku. Aku kenal dia sejak dia keluar dari perut mak dia, tahu? Orang macam dia tak ada kawan. Tambah-tambah lagi, kawan lelaki macam kau ni!” Jari telunjuknya menunding ke dada Izz. Dia mengerling pula Pak Bakar yang berdiri di sisi Izz. “Nak-nak orang tua macam kau, pula.”

Pak Bakar sudah mengetatkan bibirnya.

“Pakcik, saya memang kawan dia.” Izz cuba berlembut.

“Sejak bila aku jadi pakcik kau ni, hah? Kau datang sini nak apa? Kau ni siapa?”

“Saya kawan Amani.”

“Amani?!” Tiba-tiba kedengaran suara seorang wanita mencelah.

Pandangan mereka tertoleh. Kelihatan  seorang wanita cantik yang sedang berdiri di koridor sambil menjinjit beg plastik yang berisi sayur-sayuran.

“Kamu kawan Amani?” Wanita yang baru tiba di situ itu bertanya lagi. Matanya sudah melekat pada wajah Izz.

Izz menganggukkan kepalanya. Wanita itu mungkin ibu Amani. Wajahnya mempunyai iras wajah Amani.

“Kamu jumpa Amani? Di mana dia? Saya mak Amani. ” Mata wanita itu tersimpan seribu harapan. Dia mendekati Izz.

Izz dan Pak Bakar berpandangan. Mereka kini berbelah bahagi sama ada mahu berterus terang atau tidak.

“Kamu jumpa Amani tak? Amani dah banyak hari tak balik. Entah apa jadi dengan dia.” Riak kerisauan terlukis di wajahnya.

“Kau jangan pandai-pandai nak bawa budak tu balik sini lagi. Aku dah halau budak tu keluar. Aku tak benarkan dia datang sini lagi!” Semakin bengis wajah yang ditunjukkan lelaki itu sambil nafasnya kedengaran begitu kuat kerana menahan rasa marah.

“Kau memang kejam!” Wanita itu pula membentak sambil berbalas pandang dengan lelaki itu. Kemudian, wajah wanita itu bertukar muram pula. “Entah mana Amani tinggal sekarang.” Dia memejam matanya seketika.

“Yang kau ambil berat sangat pasal dia kenapa? Kau pun bukan sayang sangat dengan dia!” Ujar lelaki itu pada wanita itu.

“Aku sukakah, aku bencikah dekat dia, dia tetap anak aku!”

“Peduli apa aku! Kalau kau nak bawa Amani tinggal di sini, kau minta dia bayar balik duit aku. Kau ingat senangkah nombor aku nak naik?! Boleh pulak budak tu koyakkan tiket aku! Jahanam betul budak tu!” Dia mendengus geram dan dengan itu satu tumbukan dilepaskan di pintu rumahnya.

Pak Bakar dan Izz sempat beristigfhar mendengar kata-kata lelaki itu. Mereka berdua langsung tidak memperdulikan kelibat Izz dan Pak Bakar yang tegak di situ sambil memerhatikan setiap tindak tanduk dan perbualan mereka.

“Eh, yang korang berdua tunggu apa lagi? Amani tak ada di sini. Dia dah berambus pergi mampus!" Bentak lelaki itu lalu menutup pintunya dengan kuat. Dentuman yang kuat itu menyebabkan bahu Pak Bakar dan Izz terjongket kerana terkejut.

Bukan sahaja mereka yang terkejut dengan dentuman pintu itu, wanita itu juga terkejut. Dia mendengus kecil dengan sikap lelaki itu lalu beralih memandang Izz dan Pak Bakar. “Maaf ya, encik. Encik berdua ada jumpa Amani?” Lembut suaranya menuturkan kata.

“Puan ni ibu Amani?” Tanya Izz.

“Ya. Nama saya Zaiton. Amani tak beritahu tentang saya pada encik berdua?”

Izz menggeleng. “Lelaki tadi, ayah Amani?” Izz mengerling pintu kuning yang telah tertutup itu.

“Bukan. Dia abang saya, pakcik Amani.” Zaiton menggeleng perlahan.

“Puan nak jumpa dengan Amani?”

“Saya tak boleh.” Zaiton tertunduk hampa.

“Kenapa?” Tanya Izz. Dia mula merasa pelik dengan keluarga ini.

“Pakcik Amani dah halau Amani keluar dari rumah sebab Amani koyakkan tiket nombornya. Nombor tu menang sepuluh ribu ringgit. Kalau Amani nak pulang semula ke sini, kami berdua perlu bayar pada dia sepuluh ribu ringgit dulu. Selagi saya tak dapat bayar harga tiket tu, saya tak boleh jumpa Amani.” Terang Puan Zaiton.

Pak Bakar dan Izz berpandangan. Timbul perasaan kurang senang dengan keluarga ini.

“Begini, encik tinggalkan alamat rumah encik. Esok pagi, waktu saya keluar ke pasar saya akan ke sana.” Ujar Zaiton dengan nada berbisik. “Bukan apa, abang saya larang saya mencari Amani. Kalau tak, teruk saya kena pukul nanti.”

Izz sudah menjongketkan keningnya. Kalau wanita itu takut dipukul abangnya, mengapa dia tidak mengikut Amani keluar dari rumah ini? Mengapa dibiarkan Amani keluar dari rumah ini sendirian? Tidak takutkah wanita itu jika sesuatu yang buruk menimpa Amani?

“Macam nilah, puan. Puan bagi nombor telefon yang boleh saya hubungi.” Izz mengeluarkan telefonnya lalu mereka saling bertukar nombor. “Kalau ada apa-apa, puan boleh hubungi saya.”

“Jadi, betullah Amani ada dengan encik?” Tanya Zaiton sekali lagi.

“ Ya.” Izz mengangguk.

"Tolong jagakan Amani, ya. Katakan pada dia, kalau saya dapat kumpul wang untuk bayar pada pakcik dia, saya akan bawa dia balik. Kalau boleh, minta dia hubungi saya, ya.” Pinta Zaiton. Wajahnya kelihatan mengharap.

"Amani tak hubungi puan?" Tanya Izz pula.

Zaiton menggeleng. "Boleh saya tahu macam mana Amani boleh ada dengan encik berdua?" Soalnya.

Izz menarik nafas panjang. Berat hatinya untuk menerangkan perkara yang sebenarnya.  “Amani kemalangan. Saya tak sengaja terlanggar dia.” Beritahu Izz.

"Apa? Kemalangan?  Macam mana keadaan dia?” Wajah Zaiton berubah. Dia sudah tak tentu arah mengenangkan keadaan Amani.

"Puan jangan risau. Amani tak apa-apa. Dia sihat.”

“Dia tak apa-apa?” Zaiton merenung Izz dengan resah. Dia mahu melihat Amani dengan matanya sendiri. Jiwanya resah memikirkan keadaan Amani.

“Amani tak apa-apa. Dia tak cedera dan dia sihat.”

Zaiton menghembus nafas kelegaan. Tangan kanannya sudah mengurut dada. Namun dia masih belum puas jika tidak melihat keadaan Amani dengan matanya sendiri.

“Menurut doktor, Amani pengsan bukan sebab kemalangan tetapi kerana tidak makan selama beberapa hari.” Sambung Izz lagi.

"Amani tak makan?" Zaiton menahan sebak. Walaupun hubungannya dan Amani agak renggang, namun dia tetap sayangkan Amani.

"Puan tak perlu risau. Amani dah sihat. Sekarang dia sedang berehat di penginapan Tuan Idrus. Kami akan menjaganya dengan baik.” Janji Izz.

"Tuan Idrus?" Kening Zaiton berkerut. Mendengar begitu, tahulah Zaiton bahawa mereka berdua hanyalah pekerja kepada Tuan Idrus.

Izz mengangguk.

"Saya nak minta tolong dengan Tuan Idrus. Boleh sampaikan kepada dia?" Tanya Zaiton.

"Insha Allah. Tolong apa?"

"Minta dia jaga Amani. Tolong jangan halau Amani dari rumah Tuan Idrus. Saya akan cari kerja dan kumpul duit. Berapa saja yang Tuan Idrus minta upah untuk jaga Amani, saya akan usahakan. Sekurang-kurangnya sehingga saya bayar duit pakcik dia. Kasihanlah pada Amani. Kalau Tuan Idrus halau dia, ke mana lagi dia harus pergi?" Airmata Zaiton mengalir di pipi.

Simpati melihat airmata itu, Pak Bakar menghulurkan sapu tangannya kepada Zaiton. Sejak tadi, lelaki itu hanya mendiamkan diri. Dia lebih suka membiarkan Izz menguruskan hal itu. Izz lebih tahu apa yang patut dilakukan.

“Terima kasih.” Zaiton menyapu airmata yang mengalir.

“Sabarlah puan,” kata Pak Bakar.

"Kalau Amani dihalau, saya tak akan tahu di mana anak saya lagi. Sejak Amani pergi, hati saya tidak pernah tenang. Biarlah Amani jauh asalkan saya tahu dia selamat. Kedatangan encik berdua benar-benar melegakan hati saya.” Memang benar, sejak Amani dihalau keluar Zaiton tidak pernah tenang. Malamnya sering terganggu mengenangkan Amani.

"Insha Allah, saya akan sampaikan kepada Tuan Idrus. Tuan Idrus pasti akan bantu Amani. Puan jangan risau.” Izz mengukirkan senyuman.

"Terima kasih.” Zaiton menundukkan sedikit kepalanya kepada Izz dan Pak Bakar.

"Kami minta diri dulu, puan. Assalamualaikum.” Kata Izz.

“Waalaikummussalam.”

Izz dan Pak Bakar turun semula ke kereta yang diparkir di tepi jalan. Mereka tidak terus masuk ke dalam kereta dan hanya berdiri di sisi.

"Izz, pakcik tak rasa yang keluarga mereka ni orang baik-baik." Pak Bakar meluahkan apa yang terbuku dihatinya.

"Mungkin pakcik Amani saja yang kurang baik. Saya rasa Amani dan Puan Zaiton sekadar mangsa." Begitulah yang difikirkan Izz.

"Kalau Puan Zaiton seorang ibu yang mengambil berat tentang anaknya, mesti dia dah ikut Amani keluar sekali dari rumah tu.”

Izz membatu seketika. Pak Bakar tidak salah. Dia juga sependapat dengan Pak Bakar. “Mungkin juga Puan Zaiton telah diugut oleh lelaki tu. Atau, mungkin juga Puan Zaiton ada anak yang lain sebab itulah dia tak dapat ikut Amani  ” Izz membuat kesimpulan.

Pak Bakar menjongketkan bahunya.

"Saya rasa lebih baik kita siasat latar belakang keluarga mereka." Cadang Izz.

“Pakcik setuju.”

           “Jom!” Mereka kembali masuk ke dalam kawasan rumah 


---------------------@@-------------------