Thursday, 17 November 2016

Misi Tawan Hati Ex - Bab 20


Salam sayang semua!!
Hari ni hari terakhir Marathon untuk Misi Tawan Hati Ex. Hopefully, selama 11 hari ni, korang puas hati membaca N3 untuk novel Misi Tawan Hati Ex. ER mohon maaf ya jika ada kekurangan sepanjang marathon MTHE ini. Selepas N3 ini, mungkin tak ada lagi N3 tentang novel sehinggalah ER mengeluarkan novel baru.

Kalau ada N3 selepas ini pun, pasal hal-hal merapu ER aje! hikhikhik....Korang bolehlah abaikan ek..

Insha Allah, 2 Manuskrip sedang berjalan serentak untuk projek 2017. Doakan semoga impian ER berjaya keluarkan 2 novel untuk tahun depan ya!

Jangan lupa dapatkan senaskah novel ini dalam simpanan korang ya!
Kalau korang rindukan Melati dan Arraz...jom! Milikinya!

                                ~BuAt MuKa CoMeL~



DARI balik dinding, aku mengintai pasangan tua yang sedang berjalan berpegangan tangan. Aku akui, aku sangat cemburu dengan hubungan setia begitu. Walaupun dah tua, cinta tetap menyala di hati mereka. Aku melirik Dahlia yang sedang bersembunyi di belakang aku.
“Lia dah ready?” tanyaku.
Dahlia mengangguk.
Aku dapat melihat semangat yang berkobar-kobar di matanya. Aku memandang semula pasangan itu lalu membetulkan niqab yang aku kenakan di muka.
Ini semua idea mak. Tapi, aku rasa idea ini bagus juga. Aku juga mendapat pertolongan daripada Hazel. Sebab itulah aku berada di sini. Kalau bukan atas pertolongan Hazel, bagaimana aku nak tahu aktiviti bekas mertua aku?
Aku pegang tangan Dahlia. Kami bergerak mendekati pasangan itu. Dada aku bergetar kencang. Tak tahulah sama ada aku mampu mengawal penyamaran aku yang berjubah dan berniqab untuk menyembunyikan identiti aku. Dahlia sudah kusiapkan secantik dan secomel yang mungkin untuk menambat hati mereka.
Keadaan berpihak kepada aku apabila pasangan itu duduk di bangku panjang bertentangan dengan sebuah kedai pakaian.
“Lia, kita tengok baju sekejap,” kataku ketika kami melintasi pasangan itu. Aku berjalan ke kedai dan membelek-belek pakaian yang tergantung.
Dahlia masih ada di sisi aku.
“Lia pergi sana. Mama tunggu sini,” ujarku dengan nada berbisik. Aku memilih untuk melihat-lihat di bahagian depan kedai sahaja tanpa masuk ke dalam untuk mengawasi Dahlia.
Dahlia berjalan mendekati pasangan yang sedang mesra berbual itu. Dia berdiri berdekatan mereka sambil memerhatikan tingkat bawah.
“Wah! Ramainya orang,” kata Dahlia dengan agak kuat untuk mencuri perhatian mereka.
“Hati-hati, cu. Nanti jatuh.” Mama mula menegur Dahlia.
Dahlia mengalihkan pandangan kepada mereka bersama dengan senyuman.
“Tak apa, tok. Ada cermin ni. Lia cuma nak tengok bawah aje,” kata Dahlia.
“Tak gayat ke?” tanya papa pula.
“Lia okey aje. Tok takut ke?” Dahlia sudah berdiri di hadapan mereka.
Aku mengerling mereka. Mama memberikan senyuman kepadaku. Aku membalas dengan anggukan kepala kerana mereka pasti tidak bisa melihat senyuman aku di sebalik niqab ini.
“Datang dengan mama berdua aje?” tanya papa.
“Lia datang dengan mama,” beritahu Dahlia.
“Nama sayang ni, Lia ke?” Mama memegang dendan lipan di rambut Dahlia.
“Seri Dahlia. Tapi nama manja Lia,” kata Lia sambil buat muka comel.
Papa dan mama ketawa. Mereka nampak terusik dengan sikap Dahlia.
“Nama manja ya?” Agaknya papa geli hati dengan kata-kata Dahlia.
 “Tok papa dan tok mama penat berjalan ke?” Dahlia cuba merapatkan diri dengan mereka.
Well done, sayang!
Mama dan papa berpandangan seketika. Mungkin kerana tidak menyangka Dahlia menggunakan panggilan itu kepada mereka. Tetapi kemudian, mereka tersenyum.
Comelnya.” Mama mencubit pipi Dahlia dengan mesra. Matanya menjadi kecil kerana tersenyum.
Dahlia ketawa manja.
“Tok papa dan tok mama dah tua, mestilah penat,” kata papa.
“Tapi tok papa dengan tok mama handsome dan cantik. Dah tua pun tetap handsome dan cantik.”
Papa dan mama ketawa besar. Papa mengusap kepala Dahlia. Aku yang melihatnya juga tersenyum sendiri.
“Sayang, kalaulah kita ada cucu, agaknya besar nilah cucu kita, kan?” Papa menoleh, memandang mama.
Mama menganggukkan kepala.
Terpempan aku seketika. Lupakah mereka yang mereka memang dah ada cucu? Lupakah mereka kepada menantu dan cucu yang dihalau tujuh tahun lalu?
“Tok papa nak Lia picitkan bahu?” Tanpa menunggu jawapan, terus Dahlia ke belakang papa dan memicit bahunya.
“Ya Allah, baiknya cucu tok papa ni.” Tok papa memuji. Matanya terpejam seolah-olah menikmati urutan tangan kecil Dahlia.
“Seronoknya tok papa ada orang urutkan.” Mama menarik muncung panjang, pura-pura merajuk dengan Dahlia.
Aku tersenyum melihat mama begitu.
“Okey, okey. Lia urut tok mama pulak.” Dahlia menukar tempat dan mengurut belakang mama.
“Sedapnya Lia urut,” puji mama.
Apalah yang mereka dapat rasakan dengan urutan Dahlia? Kadang-kadang sengaja aku menyuruh Dahlia mengurut walaupun aku tahu urutannya tidak dapat melegakan lenguh badan. Tapi aku tetap memujinya. Aku bisa merasakan kasih sayang daripada urutannya. Aku harap mereka juga merasakan begitu. Kasih sayang Dahlia, melenyapkan segala kesakitan.
Tiba-tiba aku terdengar mereka ketawa. Aku mengintai lagi. Papa sedang menggeletek Dahlia. Lalu dia mengangkat Dahlia ke atas ribanya. Begitu cepat mereka mesra? Aku memang tak menyangka Dahlia berjaya mencuri hati mereka secepat ini.
Mama menghulurkan sekeping waffle coklat lalu menyuap Dahlia. Dahlia yang mulanya malu-malu tapi akhirnya menganga dan makan. Kemudian, dia mengambil waffle itu dan menyuap pula kepada papa dan mama. Papa dan mama mengusap kepala Dahlia dengan gembira. Tiba-tiba aku menjadi cemburu melihat kemesraan mereka.
Bukan apa, Dahlia tak pernah manja begitu dengan orang lain selain daripada aku, tok mak dan tok abahnya. Sekarang, terasa lain pula apabila melihat dia bermesra dengan orang lain. Eh, astaghfirullah... Itu kan tok mama dan tok papanya, Melati! Wake up Melati! Inilah yang sepatutnya dan kasih sayang inilah yang akan menjadi penentu pada matlamat kau.
Aku menarik nafas, menghalau bisikan syaitan yang tak mahu aku satukan kasih sayang ini. Kemudian, aku mendekati mereka.
“Assalamualaikum.Aku menyapa.
Waalaikumussalam,” jawab papa dan mama serentak.
“Inilah mama saya,” kata Dahlia.
“Anak saya mengganggu pak cik dan mak cik ke?” tanyaku.
“Eh, mana ada. Langsung tak ganggu. Namanya Lia?” tanya mama sambil memandang aku. Tangannya erat memeluk tubuh Dahlia.
“Ya, Dahlia,” beritahu aku.
“Mak Lia ni nama apa?” tanya Papa.
“Nama saya Seri. Minta maaflah ya kalau anak saya mengganggu. Dia ni nakal sikit,” kataku lagi. Sengaja aku beritahu nama pangkal depan tanpa nama penuh.
“Tak ada nakalnya. Terhibur kami di sini dengan dia. Maklumlah, dah tua-tua macam ni belum ada cucu. Anak tak ramai. Sepasang aje. Yang sulung belum kahwin lagi. Ni, yang bongsu baru nak kahwin. Harap-harap esok lepas nikah, cepatlah dapat cucu. Dah tak sabar nak main dengan cucu,” kata papa.
Yang sulung belum kahwin? Aku mengetap bibir. Maknanya, memang papa dan mama tak pernah iktiraf aku sebagai menantu. Pernikahan aku dengan Arraz terus dibuang daripada ingatan mereka. Sebaknya hati hanya Allah sahaja yang tahu.
Amin... Mudah-mudahan pak cik dan mak cik cepat dapat cucu.” Aku menadah tangan dan mendoakan untuk mereka.
Tak mengapa, mereka boleh buang aku. Tapi aku akan buat mereka sayangkan Dahlia sehingga mereka tak mampu nak tolak Dahlia daripada hidup mereka. Dan waktu itu, aku akan bawa Dahlia jauh dari sini dan mulakan lehidupan baru.
“Seri datang berdua aje dengan Lia? Suami tak ikut sekali ke?” tanya mama.
“Saya ibu tunggal,” jawab aku lalu tertunduk.
Setiap kali orang bertanya tentang itu, aku pasti tertunduk malu. Aku tahu, tak semua orang akan berfikir secara positif. Apabila dikatakan ibu tunggal, pasti ada reaksi negatif yang aku terima. Namun, lama-kelamaan aku cuba biasakan diri dengan situasi itu. Namun saat ini, terasa janggal apabila aku berterus terang yang aku adalah ibu tunggal kepada kedua-dua bekas mertuaku sendiri.
“Maaf ya, pak cik, mak cik. Kami berdua minta diri dulu. Kalau ada rezeki, kita jumpa lagi.” Aku mencapai tangan Dahlia lalu melangkah pergi.
Dahlia menoleh ke belakang sambil melambai kepada mereka.


SETAKAT ini rancangan aku berjalan dengan lancar. Bermula dengan pertemuan yang dirancang di mall, terus aku aturkan pertemuan demi pertemuan antara aku, Dahlia dan orang tua Arraz. Itu semua atas bantuan Hazel dan kami melakukannya seakan-akan satu kebetulan.
Aku tak tahu apa motif Hazel sebenarnya melakukan semua ini untuk aku. Namun katanya, dia rasa bersalah kerana telah berjanji dengan papa dan mama untuk merahsiakan perkara sebenar daripada Arraz. Aku katakan sahaja yang dia sepatutnya beritahu Arraz perkara sebenar kerana Arraz langsung tak percayakan aku.
Tapi dia enggan kerana telah berjanji dengan papa dan mama. Malah, dengan Arraz juga dia telah berjanji yang dia tidak akan menyebut namaku lagi.
Semakin lama, papa dan mama semakin rapat dengan Dahlia. Takkanlah sukar untuk mereka jatuh kasih. Dahlia kan darah daging mereka. Tambahan pula wajahnya mirip sekali dengan Arraz.
Hari ini, aku akan pergi berkelah dengan keluarga Arraz. Tak sangka mereka terlalu sayangkan Dahlia sehingga kami dijemput sekali. Mulanya aku menolak. Tapi mama beria-ia mahu Dahlia ada bersama. Katanya, kalau Dahlia tak ada, sunyi. Aku pun setuju sajalah. Inilah peluang untuk aku pertemukan Dahlia dengan Arraz.
Aku kemaskan rambut Dahlia. Aku buatkan dendan lipan halus-halus agar dia nampak comel. Tapi kalau aku tak dandankan Dahlia sebegitu rapi pun, aku pasti mereka tetap akan jatuh kasih kepadanya.
“Lia...” Aku tarik bahu Dahlia, merapatkan wajahnya dengan wajahku. Aku renung wajah Dahlia dengan penuh kasih sayang.
“Lia tahu kan yang papa Lia tak ingat Lia?” tanyaku.
Dahlia mengangguk.
“Jadi, mama tak nak Lia panggil papa dengan panggilan papa. Mama nak, bila Lia jumpa papa nanti, Lia panggil uncle,” pesanku.
“Tapi, Lia tak tahu muka papa macam mana,” katanya dengan sedih.
Aku keluarkan dompet lalu menarik keluar sekeping gambar Arraz. Aku serahkan kepada Dahlia.
“Itu papa Lia. Bila Lia lihat dia, Lia pasti kenal. Buatkan papa jadi sayang pada Lia,” kataku.
“Baik, mama.” Dahlia tersenyum dengan semangat.
Dia memang tak sabar mahu bertemu papanya. Sejak semalam dia asyik sebut pasal itu saja.
“Janji dengan mama, tau.”
Ya, mama. Lia janji.” Dahlia mengangkat tangan tanda berjanji.
“Papa, Lia rindukan papa.” Dahlia bercakap dengan gambar Arraz lalu mencium gambar itu.

Hampir menitis air mata aku. Arraz... awak tak pernah merasai kerinduan kami ke?


--------------@@--------------




So, gaizzz..yang berminat untuk dapatkan Misi Tawan Hati Ex boleh aje follow cara di bawah ni. Senang aje...




MISI TAWAN HATI EX

RM 24 (Semenanjung Malaysia)
RM 27 (Sabah/Sarawak)

Tiada sebarang caj dikenakan untuk penghantaran. PERCUMA. Penghantaran melalui pos laju.

CARA-CARA MELANGGAN NOVEL-NOVEL PENERBITAN FAJAR PAKEER

1. Pembayaran boleh dibuat melalui akaun Maybank Penerbitan Fajar Pakeer - 564212503591. BAKI TIDAK AKAN DIKEMBALIKAN.

2. Whatsapp 0196128069 slip pembayaran berserta tajuk ~ "MISI TAWAN HATI EX", nama penuh, alamat & nombor telefon anda.

3.Pesanan diproses dalam masa 1-2 hari bekerja.

-----@@---


No comments:

Post a Comment