Thursday, 31 March 2011

Berubah-ubah Niat

Seorang pemanjat kelapa sedang berada dalam keadaan yang sangat bahaya. Ketika dia berada di puncak pokok kelapa, rebut melanda beserta angin kencang sehingga kakinya tergelincir, tetapi dia sempat berpaut pada pelepah kelapa yang berjuntai.

Keadaannya seperti telur dihujung tanduk. Dalam keadaan yang genting itu dia berseru, “Ya Allah, selamatkanah aku daripada jatuh. Jika selamat aku akan sedekahkan seekor lembu untuk orang miskin.”

Sejurus kemudian, tangannya dapat beraut kembali pada badan pokok.

Namun rebut masih bertiup kencang. Keadaannya walaupun agak lebih baik dari sebelumnya, tetapi dia masih lagi belum selamat. Berpaut sekuat-kuatnya pada batang pokok, dia berseru lagi, “ Ya Allah, sekiranya Engkau selamatkan aku daripada jatuh, aku akan sedekahkan seekor kambing untuk orang miskin.”

Setelah bersusah payah dia berjaya turun hingga ke bahagian tengah pokok kelapa. Harapannya untuk selamat kian cerah, walaupun angin ribut masih bertiup kencang. Kali ini dia berseru, “Ya Allah, kalau Kau selamatkan aku, aku akan bersedekah tiga ekor ayam.”

Akhirnya dia sampai pada kedudukan yang lebih rendah dan doanya berubah lagi, “Ya Allah, sekiranya aku selamat aku akan sedekahkan seekor ayam.”

Ribut telah berhenti dan dia berada di kedudukan selamat. Dia pun melepaskan tangannya dari batang pokok lalu berpura-pura jatuh. “Ya Allah, rupa-rupanya aku jatuh juga. Maka tidak jadilah aku sedekahkan apa-apa pun!”



Pengajaran:

Dalam keadaan susah manusia selalu ingatkan Allah tetapi apabila senang manusia mudah melupakan-Nya. Ironinya, apakah kita tidak malu mengharap bantuan Allah ketika susah sedangkan sewaktu kita senang kita melupakan-Nya?

Kamu Bukan Yang Terbaik

Tiga orang guru diminta masuk ke dalam nilik pengetua

“Ini adalah tugas yang sangat penting dan saya akan berikan tugas ini kepada guru yang terbaik di sekolah ini,” kata pengetua.

“Kamu bertiga adalah guru terbaik di sekolah ini,”tambahnya. “Kamu akan diberikan sekumpulan pelajar terbaik dari sekolah berhampiran daerah kita ini. Saya ingin kamu buktikan bahawa kamu sebagai wakil guru sekolah ini akan mampu melaksanakan misi ini dengan cemerlang.”

Pada masa yang sama di sekolah yang dimaksudkan tadi, 20 orang pelajar pula dipanggil ke dalam bilik pengetua mereka.

“Selamat datang. Kamu adalah 20 pelajar terbaik sekolah ini. Mulai esok kamu memikul misi dan tugas penting.”

“Apakah misi itu Tuan Pengetua?” Tanya mereka.

“Kamu akan diajar oleh guru yang terbaik dari sebuah sekolah terbaik mulai bulan depan. Kamu perlu buktikan bahawa pelajar sekolah ini mampu mencapai matlamat ini. Kamu yang terbaik. Saya yakin kamu boleh berjaya.”

Semuanya berjalan lancer. Setahun kemudian apabila keputusan peperiksaan diumumkan, 20 pelajar tersebut telah mencapai keputusan yang cemerlang. Selepas majlis penganugerahan kepada guru dan pelajar yang berjaya itu, mereka sekali lagi dibawa masuk ke dalam bilik pengetua.

“Hari ini saya akan membuka rahsia kejayaan ini. Sebenarnya kamu semua bukanlah guru dan pelajar terbaik seperti yang saya katakana dulu. Malah kamu adalah pelajar dan guru yang disifatkan sebagai paling bermasalah di sekolah. Tetapi saya yakin, sesiapa sahaja boleh melakukan yang terbaik sekiranya diberi penghargaan oleh diri mereka sendiri dan orang yang rapat. Itulah rahsia kejayaan kamu. Keyakinan diri yang kamu bina setelah dihargai!



Pengajaran:

Fitrah manusia yang inginkan penghargaan dan dihormati. Apabila harga diri meningkat, seseorang akan mampu berusaha secara optimum untuk memanfaatkan segala potensi, bakat dan kelebihan yang ada pada diri sendiri.

Wednesday, 30 March 2011

Saya Manusia Bukan Kambing

Ada seorang lelaki yang sudah lama menderita penyakit jiwa. Dia asyik berkurung di dalam rumah kerana takut bertemu dengan orang lain. Jangankan bergaul, melihat orang saja pun dia akan terketar-ketar ketakutan.

Apabila ditanya sebab dia berkeadaan seperti itu, katanya, “Saya berasa diri saya macam seekor kambing dan orang lain macam harimau. Mereka semua akan membaham saya. Saya takut!”

Dia dihantar ke hospital sakit jiwa oleh keluarganya untuk dirawat. Di sana, pemuda itu dilatih dan dirawat dengan pelbagai cara utnuk menyakinkan dia adalah seorang orang manusia, bukan kambing.

Setelah setahun menerima rawatan, dia pun diuji oleh pakar psikologi yang merawatnya.

“Baiklah, sekarang saya ingin bertanya, siapa kamu?” Tanya doktor pakar.

“Saya manusia.”

“Bukan kambing?”

“Bukan! Saya manusia!”

“Cuba ulang,” pinta doktor.

“Saya manusia, saya manusia, saya manusia!”

“Bagus, sekarang kamu boleh pulang. Bergaullah dengan orang ramai, kerana kamu berhak untuk itu. Jangan takut lagi.”

Dalam perjalanan pulang dia dibawa singgah di sebuah restoran yang dikunjungi ramai orang.

“Takut. Takut. Saya nak pulang!”

“Eh, kenapa takut? Kamu kan manusia bukannya kambing!”

“Ya, ya, saya yakin saya memang manusia. Tapi bagaimana kalau harimau-harimau itu masih melihat dan menganggap saya sebagai kambing?”



Pengajaran:

Orang yang ditimpa penyakit hina diri yang kronik sentiasa membandingkan dirinya dengan orang lain secara tidak sihat. Dia sentiasa rasa tidak layak, tidak selesa dan tidak seronok dengan dirinya.



Tanpa Sinergi Timbul Tragedi

Sekumpulan arnab dan tikus berperang habis-habisan. Puncanya, mereka berebut untuk menguasai satu kebun keledek berhampiran hutan tempat tinggal mereka. Sudah banyak nyawa terkorban di kedua-dua belah pihak, namun mereka masih terus berperang.

Akhirnya, hanya seekor tikus dan seekor arnab sahaja yang tinggal. Itupun badan kedua-duanya cedera dan luka-luka. Nampaknya, kini mereka berdepan satu sama satu.

“Ini pertarungan penentuan!”

“Ya! Ini persoalan hidup atau mati!”

“Mengapa kamu perlu sangat keun keledek tu? Mengapa kamu tidak cari sahaja makanan dalam hutan dan serahkan kebun keledek itu kepada kami?” Tanya arnab.

“Di hutan makanan sudah makin berkurang. Kami terpaksa bersaing dengan binatang lain,” jawab tikus.

“Oh…begitu….” Kata arnab mula memahami.

“Kenapa pula kamu sangat inginkan kebuh itu?” Tanya tikus.

“Kami pun sama juga. Sekarang musim kemarau. Kami kehabisan makanan. Jika kami tidak dapat kebun keledek itu kami akan mati.”

“Oh, serupalah nasib kita. Tanpa kebun keledek itu kita semua akan mati.”

“tetapi sekarang semua kawan-kawan kita sudah pun mati kecuali kita,” balas arnab sedih.

“Selama ni saya tak tahu arnab makan keledek,” ujar tikus.

“Eh, tidak! Kami tidak makan keledek. Kami hanya makan daunnya!”

“Daun? Kami pula makan ubinya! Jadi selama ini kita sama-sama merebut kebun keledek ini tapi untuk bahagian yang berlainan? Kami tikus hendakkan ubinya dan kamu arnab perlukan daunnya.”

“Mengapa baru sekarang kita tahu? Sepatutnya peperangan ini tidak berlaku. Kita sepatutnya berunding bagi mencapai kesepakatan.”

“Ah, malangnya kita sudah terlambat! Semua kawan-kawan kita sudah mati!”



Pengajaran:

Dalam apa jua konflik, rundingan yang harmoni amat perlu untuk menghindarkan berlaku krisis yang lebih besar. Keadaan mungkin boleh berubah menjadi baik sekiranya kita bersikap terbuka dan saling bekerjasama.

Belajar Berenang

Telah tamat sepuluh buku mengenai renang dibacanya. Dia sudah mengetahui pelbagai cara berenang. Daripada kuak dada, kuak lentang, kuak kupu-kupu sehinggalah berenang dengan gaya bebas.

Namun satu perkara masih menjadi kemusykilannya, dia masih tidak pandai berenang!

“kau perlu ada guru. Jangan hanya membaca daripada buku,” nasihat seorang temannya.

“baiklah, mulai esok aku akan berguru.”

“Mula-mula kita belajar mengapungkan diri,” kata guru yang mengajarnya.

“Baik. Kemudian?”

“Hulurkan tangan ke kanan ke depan dan tarik ke belang dan sebelum tangan itu sampai ke belakang hulurkan pula tangan kiri dan lakukan balik gerakan seperti tangan kanan tadi. Lakukan berulang-ulang.”

“Kedudukan kaki bagaimana?”

“kaki hendaklah menguak air serentak dengan kuakan tangan,” kata guru itu.

“Perut, dada dan kepala bagaimana?”

Agak berbuih mulut gurunya member penerangan tetapi anak murid it uterus juga bertanya dan bertanya.

“Susah betul mengajar anak murid yang satu ni,” keluhnya.

Akhirnya guru itu mengalah. Murid yang banyak bertanya seperti itu payah diajar.

“Engkau belajar sajalah dengan guru saya,” katanya.

“Wah! Tentu hebat! Belajar dengan guru kepada guru. Tentu guru itu mampu menyelesaikan segala kekusutan ini,” bisiknya.

Setibanya di sekolah renang yang baru, dia terus dibawa ke tepi kolam renang.

Sebaik sahaja meletakkan barang-barangnya, guru it uterus menolak murid itu ke dalam kolam.

“Tolong! Tolong! Saya tidak pandai berenang!”

Guru itu Cuma melihat dengan selamba.

Murid itu tenggelam timbul dalam kolam. Dia mula panic dan begitu takut. Tetapi dalam keadaan terdesak, dia ingat semula ilmu renang yang telah dipelajarinya. Tangan, kaki, perut dan dadanya digerakkan mengikut apa yang telah dipelajari.

Akhirnya, tanpa dia sendiri menduga….badannya terapung dan dia sudah mula berenang!



Pengajaran:

Cara belajar yang paling berkesan adalah dengan mempraktikkan apa yang kita pelajari. Untuk mendapat pengalaman, ilmu perlu diamalkan. Setelah diamalkan barulah apa yang dipelajari dapat dialami.Pengalaman itulah guru terbaik.

Menggali Harta Karun

Seorang ayah yang sedang nazak berwasiat kepada anak-anaknya: "Jika ayah meninggal, kamu bertiga bersihkanlah tanah hutan milik kita di belakang rumah ini. Carilah di dalamnya harta karun yang ayah simpan untuk kamu."

Spontan anak yang sulung bertanya: "Bolehkah ayah beritahu secara tepat lokasi harta karun itu?"

Si ayah hanya menggelengkan kepala.

"Bang, tak payahlah kita paksa ayah. Ayahkan tenat..." kata anak bongsu.

"Eh, kau bukan senang nak bersihkan kawasan seluas itu. Kalau ayah dapat beritahu tempatnya, kan lebih senang?" sampuk anak kedua.

Tidak lama kemudian ayah mereka meninggal.

Tidak lama kemudian, kedua-dua anak yang sulung dan anak yang kedua tanpa berlengah terus menebas kawasan hutan dan menggali di tempat-tempat yang mereka rasa harta karun itu berada. Setelah beberapa lama menebas dan menggali, harta karun masih tidak ditemui.

"Ah! Mana ada harta! Agaknya ayah bercakap dalam keadaan buang tebiat...."kata anak sulung.

"Tak mungkin ayah dah tak berapa waras ketika memberi wasiat kepada kita itu."

Mendengar kata-kata tidak sopan abang-abangnya itu, si adik bingsu berkata, "Kita kenal ayah. Kata-kata ayah selalu benar. Tidak ada sebab ayah hendakmenipu kita."

"Baiklah, kalau kau percaya sangat, kau seorang sajalah tebas hutan ni dan teruskan menggali," ujar abangnya.

Si adik menyambung kerja menebas dan menggali tanah itu.. Tidak lama kemudian, seluruh hutan dan tanah itu menjadi terang dan gembur.

"Macam mana? Ada harta karun?" tanya abang-abangnya dengan nada mengejek.

Namun si adik bongsu tetap yakin si ayahnya bercakap benar. tidak mungkin ayahnya berbohong. cuma, apakah hakikat sebenarnya yang ayah maksudkan?

Lama-kelamaan si anak sulung dan anak kedua meninggalkan kampung untuk mencari penghidupan di kota. mereka kecewa kerana mengharap harta karun yang tidak ada. Tanah itu mereka serahkan sepenuhnya kepada adik bongsu mereka.

Melihat tanah kosong yang telah diterangi itu, timbul idea dalam benak si bongsu untuk bercucuk tanam. Dia mulai dengan menanam jagung, kacang dan sayur-sayuran yakni yang cepat mendatangkan hasil. hasil tanamannya dijual dan mendapat sedikit keuntungan.

Setelah mengumbul modal, tanah itu ditanam pula dengan pokok buah-buahan.

Beberapa waktu kemudian, ladang buah-buahannya mengeluarkan hasil yang agak lumayan. Di samping menjadi pembekal sayur, kacang dan jagung, dia kini bergelar pengeluar buah-buahan. dalam beberapa tahun dia menjadi pengusaha maju dan berjaya.

Kini barulah dia faham apa yang dimaksudkan oleh ayahnya mengenai harta karun itu.

Ayahnya tahu rahsia kerajinan, ketabahan dan sikap tidak putus asa dalam berusaha, itulah harta karun yang dimaksudkan ayahnya dahulu.





Pengajaran:

Tiada jalan pintas untuk mendapat kejayaan dalam hidup. semuanya perlukan usaha dan kesabaran. Jika kita berusaha dengan seluruh tenaga dan kemampuan diri, kita akan melihat ruang dan peluang sentiasa ada untuk dicapai.



Tuesday, 29 March 2011

ePy BiRtHdAy KaKAk, aMni & mAk-EpY tImE tOgEtHer

Alhamdullillah......syukur kepada Allah kerana melanjutkan lagi usia insan-insan yang saya sayangi.....Walaupun tahun ini tiada sambutan seperti tahun lepas, namun anak-anak saya masih lagi tersenyum gembira. Apatah lagi kakak, selepas saya membelikan tiramisu buatnya, dia memeluk dan berkata, "Kakak sayang ibu...."

Bulan ini genaplah usia Kakak 5 tahun, Amni 2 tahun dan mak saya 66 tahun. Semoga Allah melanjutkan usia mereka dan diberikan kesihatan yang sempurna untuk mereka. Semoga insan-insan yang saya sayangi ini terus berada di bawah lindungan-Nya Yang Esa.

Sesungguhnya, merekalah sumber kekuatan dalam hidup saya.......Semoga Allah memberikan kebahagiaan, keberkatan dunia dan akhirat dan dimurahkan rezeki untuk mereka.

Tak lupa juga buat anda semua, yang mana menyambut hari lahir dalam bulan ini, saya ucapkan SeLaMat HaRi LaHir......



Ini antara foto-foto yang dirakam pada malam hari lahir Kakak yang mana disambut bersama mak

Lihatlah betapa gembiranya menyambut
Hari Lahir bersama.....
Nyum.....Nyum.....Tiramisu....
                                     














memang serohok bila melihat mereka gembira
Lihatlah pisau dapur yang digunakannya...
Nak buat macam mana, pisau potong kek tak jumpa
                                  







 
                                    

Ini antara foto-foto yang di ambil ketika hari lahir Amni....



Entah apalah yang dimenungnya tu.....

Chocholate cheese untuk Amni....
Dia bukan tahu hari tu hari lahir dia.....











Inilah Nur Syafika......sepupu mereka yang juga nak sambut bezday bersama.....







Sayang baby.....
Walau pun dah dapat baby baru hadiah dari teman saya
tapi baby yang ini juga jadi pilihannya....
Waktu ni sebenarnya kakak sedang merajuk sebab hari itu bukan harijadinya.....ada-ada saja....

Allah selamatkan Amni....
Allah selamatkan Amni....
Allah selamatkan Nuril Amni Qistina..
Allah selamatkan Amni....







Gembira selalu....






















Happy Time Together........With cousin.........




 

Ini adalah foto-foto yang diambil suka-suka sewaktu hari minggu lalu yang kebetulannya, kakak saya bertandang ke rumah bersama anak-anaknya.....



















INILAH SUMBER KEKUATAN SAYA <3


Monday, 21 March 2011

Ilham Hati - Prolog








Tajam matanya memerhatikan setiap lukisan yang tergantung di setiap sudut pameran. Setiap satu lukisan diperhatikannya lama. Dia cuba menafsirkan setiap lukisan yang cuba disampaikan oleh pelukis.


Lukisan-lukisan yang berjaya menarik perhatiannya akan diperhatikan lebih lama dan dia akan cuba menjiwai setiap mesej yang disampaikan melalui lukisan tersebut. Lukisan abstrak adalah lukisan yang paling digemarinya, lukisan yang meluahkan perasaan secara tersembunyi. Kebanyakan lukisan abstrak melambang dirinya.

Tanpa disedari, dirinya telah qmenjadi perhatian sedari tadi, sejak kakinya melangkah masuk ke dalam bangunan pameran. Sepasang mata itu tidak lekang dari melihatnya. Hanya menunggu masa yang sesuai untuk bersuara. Apatah lagi melihat Amani yang sedang berbual dengan pekerja di situ berkenaan lukisan-lukisan yang dipamerkan.

Melihat sahaja kelibat pekerja itu berlalu dan tinggal Amani sendirian, dia bergerak menghampiri. Dia berdiri di di depan sebuah lukisan yang bersebelahan dengan lukisan yang sedang diperhatikan Amani. Pandangannya di halakan ke depan, pada lukisan yang dipamerkan.

“Lukisan tu memang cantikkan?” tegur satu suara halus sehingga tumpuan Amani beralih memandang empunya suara itu. Kelibat seorang gadis muda membuatkan Amani sedikit terkejut. Gadis itu menoleh pada Amani. Amani memandangnya sekilas dan kemudian kembali memandang lukisan tadi tanpa memperdulikan gadis muda itu.

Tania mengetap bibirnya. Matanya mengecil sambil merenung Amani tajam. Wajah itu sentiasa begitu. Tegang dan tidak pernah menyenangkan. Memang sukar untuk mendekati Amani. Lebih sukar lagi untuk mendapat perhatiannya. Tania memang sengaja datang ke sini apabila dia mendapat tahu dari Pak Cik Arman tentang kedatangan Amani di situ. Menurut Pak Cik Arman, Amani sedang mempromosikan corak-corak kain terbaru untuk dipasarkan.

Kakak tirinya itu memang kuat semangat dan bekerja keras. Adakalanya, dia sendiri merasa cemburu dengan Amani. Walaupun dia adalah waris asli dan anak kandung papa, namun papa kelihatannya lebih mempercayai kemampuan Amani berbanding dirinya sendiri. Kerana jauh hati dengan sikap papa, dia membawa diri ke Bandar Georgetown. Dia mahu berdikari dan membuktikan yang dia juga boleh berjaya seperti Amani.

Tetapi belum sampai setahun pun dia menginap sendirian di bandar itu, dia merasa tewas untuk mengejar cita-citanya sendiri. Segala kemewahan yang sudah papa sediakan digunakan dengan sewenang-wenangnya.

Kelmarin, papa menghubunginya dan papa sangat marah apabila bil kad kredit yang digunakan melambung tinggi. Kerana itu dia datang ke mari apabila mendapat tahu kehadiran Amani di sini. Hanya Amani yang bisa membantunya sekarang. Tiba sahaja dia di sini, dia terlihat Amani yang baru selesai kerjanya berjalan menghampiri pameran lukisan itu. Dia mengikuti langkah Amani tanpa disedari Amani sendiri.

Tania mencebikkan wajahnya apabila melihat Amani yang langsung tidak mengambil peduli dengan kehadirannya di situ. Matanya menyoroti langkah Amani yang menghampiri salah seorang pengajur penganjur lukisan. Kelihatannya Amani begitu berminat dengan lukisan abstrak yang dilihatnya tadi. Dan penganjur itu kelihatan bersungguh-sungguh menerangkan sesuatu kepada Amani.

Setelah berbual sebentar dengan penganjur pameran, Amani kembali berjalan dan memerhatikan lukisan yang lain. Dia berlagak seolah-olah kelibat Tania tiada di situ.

“Kakak……” panggil Tania. Amani masih dingin. Panggilan Tania dibiarkan sepi. “Kakak nak beli lukisan tu ke?” Amani menghentikan langkahnya lalu berpaling memandang wajah Tania dengan pandangan kurang senang. Tetapi dia tidak bersuara sedikit pun. “Lukisan tu langsung tak menarik. Apa yang saya lihat cuma contengan semata-mata!” Tania menerangkan pendapatnya.

Amani ketawa sinis. Apalah yang budak hingusan ni tahu tentang seni? Apa yang dia tahu hanyalah seni untuk meriaskan diri sendiri. “Apa yang kau faham tentang lukisan?” tanya Amani. “Kau tak pernah faham apa-apa!” Wajah manja Tania dipandangnya.

Kedengaran tawa sinis Tania. Tania bergerak dua langkah ke hadapan. Ini membuatkan dia berdiri selari dengan Amani. Tetapi wajah itu tidak dipandangnya. Sengaja dia membuang pandangannya ke lukisan di depannya.

“Macam-macam yang saya dah belajar tentang lukisan! Izz yang ajar saya tentang semua ni," ujar Tania seraya dengan itu pandangannya beralih memandang Amani. "Izz yang beritahu saya tentang pameran di sini!” Tania sekadar berbohong. Dia tidak pernah dan tidak minat untuk mengetahui tentang lukisan. Malah Izz juga sudah lama tidak ditemui. Sengaja dia menyebut nama itu untuk melihat reaksi Amani.

Mendengar sahaja nama Izz disebut, pantas mata Amani menangkap wajah Tania. Izz? Sudah lama dia tidak mendengar nama itu. Lapan tahun lamanya nama itu berkubur dari pendengarannya. Kenapa tiba-tiba hari ini nama itu kedengaran lagi? Itu pun dari Tania? Apakah selama ini Tania masih berhubungan dengan Izz?

Tania menoleh pada Amani yang berdiri di kanannya. Mata Amani masih melekat di wajahnya. Dia cuba membaca reaksi Amani. Tiada satu suara yang kedengaran dari bibir Amani. Amani masih diam dan kaku seperti tadi. Apa yang bermain di fikiran kakak tirinya itu? Wajah itu masih kelihatan dingin dan kaku seperti selalu. Reaksi yang diharap-harapkan dari Amani tidak langsung kelihatan. Kakak tirinya memang begitu. Sentiasa tegang, dingin dan kaku. Entah apa yang tersirat di balik sikap dinginnya itu!

Amani kembali menjeling lukisan di depannya. Pandangan Tania tidak dipedulikan lagi. Dia perlu lupakan Izz sebagaimana Izz melupakannya. Malah Izz sudah tiada dalam hidupnya sejak lapan tahun lalu.

“Kenapa? Kakak dah lupakan Izz?” Tania masih cuba untuk bermain dengan perasaan Amani. "Sejak Izz pergi, dia tidak pernah lupakan saya. Kami sentiasa berhubung. Saya tak sangka kakak boleh lupakan dia!” Tania menoleh lagi pada Amani. “Atau…..dia tak pernah hubungi kakak?”

Tertusuk pedih hati Amani mendengar pertanyaan Tania. Tetapi dia berlagak biasa. Dia memang tidak suka menunjukkan perasaannya pada orang lain. Dia sudah terbiasa begitu. Dan baginya, perasaan orang lain juga tidak perlu di ambil tahu. Masing-masing hanya perlu menjaga perasaan sendiri!

Sampai hati Izz meninggalkannya tanpa berita dan langsung tidak pernah menghubunginya. Sedangkan Tania….. Izz sudah mengajarkan sesuatu yang sangat berharga untuknya, iaitu kasih sayang itu tak pernah wujud. Kasih sayang itu hanyalah suatu penderitaan.

Ternganga sedikit mulut Tania apabila tiada apa-apa reaksi yang ditunjukkan Amani. Tidak terdetik langsungkah perasaan Amani dengan kata-katanya. Bukankah Amani punya perasaan pada Izz? Tak mungkin Amani bisa melupakan Izz dengan begitu mudah. Sedangkan dia sendiri tak pernah melupakan lelaki itu.

Sejak Izz pergi lapan tahun lalu, tiada seorang pun yang tahu tentang khabarnya temasuklah Tania sendiri. Sengaja dia bekata begitu untuk menyakitkan hati Amani. Tetapi Amani…….tiada perasaankah perempuan itu? Amani tetap seperti selalu. Dingin! Kaku! Beku! Hatinya pula yang terasa sakit melihat Amani yang kelihatan biasa begitu. Dia sentiasa merasa kalah dengan Amani. Amani melangkah meninggalkannya.

"Kakak!" Tania mengekori langkah Amani. "Kakak kena tolong Tania!" kata Tania.

Amani menghentikan langkahnya dan menoleh ke belakang, memandang wajah Tania yang sudah berubah seakan meraih simpati darinya. Bukan dia tak tahu apa yang dilakukan Tania hingga menyebabkan Tuan Helmi marah padanya. Tania perlu belajar menerima hukuman di atas kesalahannya sendiri. Amani berpusing dan berjalan semula meninggalkan Tania.

"Kakak!!" Tania berlari-lari anak membontoti langkah Amani. Amani melajukan langkahnya menuju ke kereta. "Kakak, tolonglah Tania, kak!" rayu Tania. Amani tetap tak pedulikannya. "Tania lakukan semua ni sebab kakak! Sebab mak!!" Tania meluahkan perasaannya yang terpendam. Air matanya bergenang. "Kakak sikit pun tak hargai apa yang Tania lakukan! Kakak memang kejam!!" Dia tahu memang dia salah kerana mengambil kesempatan atas kemewahan yang papa sediakan. Tapi, semua wang yang digunakan bukan untuknya sahaja. Hampir kesemuanya digunakan untuk membeli barang-barang buat mak dan Amani.

"Jangan sangkutkan orang lain pada kesalahan sendiri!" Tegas Amani.

"Tania tak bohong. Tania berbelanja untuk mak, kakak...." Tania bersuara sayu.

Amani memandang wajah murah itu. Dia tahu, Tania akan lakukan apa sahaja untuk melihat mak gembira, untuk membuat mak memberi perhatian padanya. Hanya mak yang suka mengambil kesempatan atas kebaikan dan kebodohan Tania.

"Kau percaya pada Tuhan, kan?" tanya Amani. "Kalau kau percaya pada Tuhan, tentu kau orang yang ada akal! Gunakan akal kau! Jangan sampai dipergunakan orang!" Amani membuka pintu kereta. "Masuk!!" arahnya. Tania mengikut arahan Amani dan masuk ke dalam kereta. Amani terus memandu laju.

"Kakak..... Tolonglah pujuk papa. Tania janji, Tania takkan buat lagi. Kalau Tania nak apa-apa, Tania akan berterus terang pada papa."

“Kenapa sebelum kau buat, kau tak fikir macam tu?” tanya Amani. Tania tertunduk membisu. "Mak yang suruh kau belanjakan wang yang Tuan Helmi bagi?" soal Amani. Tania menggelengkan kepalanya. Amani memandangnya sekilas. Tania terlalu terpengaruh dengan mak sehingga sanggup menetup kesalahannya. Betapa bodoh dan polosnya Tania! Tania tetap Tania yang dahulu. Sikit pun tidak berubah. Kerana kebodohannya ini, dirinya sendiri ditimpa masalah. "Sampai bila kau baru nak sedar dari kebodohan kau?!"














Wednesday, 16 March 2011

Hargailah.............



Kelmarin ketika sedang melayari facebook, saya terbaca sebuah cerita yang saya dapat melalui seorang teman lama. Kisahnya cukup menyentuh perasaan sehingga membuatkan saya hampir menitiskan airmata saat menghabiskan kisah ini. Saya tidak pasti sama ada ini kisah benar atau hanya sebuah cerita semata-mata. Tetapi sedikit sebanyak kita boleh menjadi kisah ini sebagai pengajaran dan peringatan. Terutamanya, buat kaum lelaki dan suami yang kebanyakkannya sukar untuk memahami hati dan pengorbanan seorang isteri. Jadi, di sini saya mahu berkongsi kisah tersebut. Saya harap kita semua mendapat manfaat dari kisah ini.....





MARRIAGE



When I got home that night as my wife served dinner, I held her hand and said, I've got something to tell you. She sat down and ate quietly. Again I observed the hurt in her eyes.


 
Suddenly I didn't know how to open my mouth. But I had to let her know what I was thinking. I want a divorce. I raised the topic calmly.

She didn't seem to be annoyed by my words, instead she asked me softly, why?



I avoided her question. This made her angry. She threw away the chopsticks and shouted at me, you are not a man! That night, we didn't talk to each other. She was weeping. I knew she wanted to find out what had happened to our marriage. But I could hardly give her a satisfactory answer; she had lost my heart to Jane. I didn't love her anymore. I just pitied her!



With a deep sense of guilt, I drafted a divorce agreement which stated that she could own our house, our car, and 30% stake of my company.

She glanced at it and then tore it into pieces. The woman who had spent ten years of her life with me had become a stranger. I felt sorry for her wasted time, resources and energy but I could not take back what I had said for I loved Jane so dearly. Finally she cried loudly in front of me, which was what I had expected to see. To me her cry was actually a kind of release. The idea of divorce which had obsessed me for several weeks seemed to be firmer and clearer now.



The next day, I came back home very late and found her writing something at the table. I didn't have supper but went straight to sleep and fell asleep very fast because I was tired after an eventful day with Jane.



When I woke up, she was still there at the table writing. I just did not care so I turned over and was asleep again.



In the morning she presented her divorce conditions: she didn't want anything from me, but needed a month's notice before the divorce. She requested that in that one month we both struggle to live as normal a life as possible. Her reasons were simple: our son had his exams in a month's time and she didn't want to disrupt him with our broken marriage.



This was agreeable to me. But she had something more, she asked me to recall how I had carried her into out bridal room on our wedding day.

She requested that every day for the month's duration I carry her out of our bedroom to the front door ever morning. I thought she was going crazy. Just to make our last days together bearable I accepted her odd request.



I told Jane about my wife's divorce conditions. . She laughed loudly and thought it was absurd. No matter what tricks she applies, she has to face the divorce, she said scornfully.



My wife and I hadn't had any body contact since my divorce intention was explicitly expressed. So when I carried her out on the first day, we both appeared clumsy. Our son clapped behind us, daddy is holding mommy in his arms. His words brought me a sense of pain. From the bedroom to the sitting room, then to the door, I walked over ten meters with her in my arms. She closed her eyes and said softly; don't tell our son about the divorce. I nodded, feeling somewhat upset. I put her down outsidethe door. She went to wait for the bus to work. I drove alone to the office.



On the second day, both of us acted much more easily. She leaned on my chest. I could smell the fragrance of her blouse. I realized that I hadn't looked at this woman carefully for a long time. I realized she was not young any more. There were fine wrinkles on her face, her hair was graying! Our marriage had taken its toll on her. For a minute I wondered what I had done to her.



On the fourth day, when I lifted her up, I felt a sense of intimacy returning. This was the woman who had given ten years of her life to me.

On the fifth and sixth day, I realized that our sense of intimacy was growing again. I didn't tell Jane about this. It became easier to carry her as the month slipped by. Perhaps the everyday workout made me stronger.



She was choosing what to wear one morning. She tried on quite a few dresses but could not find a suitable one. Then she sighed, all my dresses have grown bigger. I suddenly realized that she had grown so thin, that was the reason why I could carry her more easily.



Suddenly it hit me... she had buried so much pain and bitterness in her heart. Subconsciously I reached out and touched her head.



Our son came in at the moment and said, Dad, it's time to carry mom out. To him, seeing his father carrying his mother out had become an essential part of his life. My wife gestured to our son to come closer and hugged him tightly. I turned my face away because I was afraid I might change my mind at this last minute. I then held her in my arms, walking from the bedroom, through the sitting room, to the hallway. Her hand surrounded my neck softly and naturally. I held her body tightly; it was just like our wedding day.



But her much lighter weight made me sad. On the last day, when I held her in my arms I could hardly move a step. Our son had gone to school. I held her tightly and said, I hadn't noticed that our life lacked intimacy.

I drove to office.... jumped out of the car swiftly without locking the door. I was afraid any delay would make me change my mind...I walked upstairs. Jane opened the door and I said to her, Sorry, Jane, I do not want the divorce anymore.



She looked at me, astonished, and then touched my forehead. Do you have a fever? She said. I moved her hand off my head. Sorry, Jane, I said, I won't divorce. My marriage life was boring probably because she and I didn't value the details of our lives, not because we didn't love each other anymore. Now I realize that since I carried her into my home on our wedding day I am supposed to hold her until death do us apart.

Jane seemed to suddenly wake up. She gave me a loud slap and then slammed the door and burst into tears. I walked downstairs and drove away.



At the floral shop on the way, I ordered a bouquet of flowers for my wife. The salesgirl asked me what to write on the card. I smiled and wrote, I'll carry you out every morning until death do us apart.



That evening I arrived home, flowers in my hands, a smile on my face, I run up stairs, only to find my wife in the bed - dead.

My wife had been fighting CANCER for months and I was so busy with Jane to even notice. She knew that she would die soon and she wanted to save me from the whatever negative reaction from our son, in case we push thru with the divorce.-- At least, in the eyes of our son--- I'm a loving husband....



The small details of your lives are what really matter in a relationship. It is not the mansion, the car, property, the money in the bank. These create an environment conducive for happiness but cannot give happiness in themselves. So find time to be your spouse's friend and do those little things for each other that build intimacy. Do have a real happy marriage!



If you don't share this, nothing will happen to you.



If you do, you just might save a marriage.

Many of life's failures are people who did not realize how close they were to success when they gave up.



Begitulah al-kisahnya. Pada ada semua dan juga untuk diri saya sendiri, hargailah mereka yang kita sayangi sebelum semuanya terlewat....

Monday, 14 March 2011

Hanya Dia 52

BAB 52


TANGAN Maisara menggenggam erat anak kunci ditangannya. Dia berdiri tegak di depan pintu kamar Suhana. Sejak kamar itu menjadi kamar beradu Suhana dan Fariz, dia tidak pernah menjejak ke kamar itu lagi. Malah, dia tidak pernah terlintas di fikirannya untuk masuk ke situ.

Tetapi malam kelmarin, Maimun telah memberi kunci kamar Suhana dan memintanya untuk mengemaskan kamar itu. Biasanya, Maimun yang akan membersihkan kamar arwah Suhana sebulan sekali. Tetapi Maimun akan menghadiri kenduri kesyukuran bersama Khalid. Jadi dia menyerahkan tugas itu untuk dilakukan Maisara.

Maisara menarik nafas panjang. Anak kunci dimasukkan ke dalam tombol. Dengan lafas bismillah dia menolak daun pintu dan melangkah ke dalam.

Kamar itu kelihatan bersih dan susun aturnya masih belum berubah. Tetap sama ketika kali terakhir dia melangkah ke kamar ini sebelum pernikahan Suhana dan Fariz.

Maisara meletakkan kunci di atas meja lalu memulakan kerja untuk membersihkan kamar itu.

Cadar dan sarung bantal dibuka dan dilipat lalu di letakkan di tepi. Almari kayu dibukanya untuk mengambil cadal dan sarung bantal baru. Maisara memilih dan membelek cadar dan sarung bantal untuk digunakan.

Sedang dia menyelak susunan cadar dan sarung bantal di dalam almari, dia terperasankan sebuah buku yang terselit di antara lipatan cadar dan sarung bantal.

Dia merenung buku itu dan hatinya berkira-kira untuk mengambilnya atau tidak. Namun perasaan yang melonjak-lonjak di dalam hati menyuruhnya untuk mengambil buku itu. Tanpa berfikir lagi buku itu ditarik keluar. Sebuah diari merah berada ditangannya.

Maisara membawa diari merah itu dan duduk dihujung katil. Kulit diari itu dibeleknya. Dengan perasaan yang teruja dan ingin tahu dia membuka dan menyelak terus ke halaman tengah.



9 April 2008.......

Sekali pun tidak pernah terlintas difikiran perkara ini berlaku pada aku. Ya Allah.....apa yang perlu aku lakukan?? Aku buntu!!

Bayi ini......apa yang harus aku lakukan? Banyak kali aku cuba menggugurkannya......Tapi aku tak sampai hati membunuh anakku sendiri walaupun bayi ini tidak ku pinta! Dia tetap anakku!

Kalau aku terus membiarkannya membesar di dalam rahimku.....argh!!!! pasti masyarakat akan menghina keluargaku!!!

Ya Allah!!! Ujian ini terlalu berat untukku. Bagaimana untuk aku hadapinya. Aku bisa kuat jika maruahku dinodai. Tetapi kenapa perlu Kau menambahkan bebanku dengan kandungan ini??!!

Maisara menyelak beberapa muka surat ke depan lagi.



13 April 2008



Sara......Maafkan akak kerana menghancurkan impian indahmu. Akak tak mampu menolak pertolongan Fariz. Hanya itu satu-satunya jalan untuk menyelamatkan maruah keluarga kita dan bayi ini.

Kalau akak seorang sahaja yang di hina dan dicerca, akak sanggup. Tetapi keluarga kita juga akan terkena tempiasnya kalau akak tidak menerima pertolongan Fariz. Bayi akak akan merana seumur hidupnya!

Zack, sampai hati kau tidak mempercayaiku. Setelah bertahun-tahun kita bersama, rupanya kau masih belum benar-benar mengenaliku! Aku tak mungkin berlaku curang padamu. Apa yang berlaku bukan kehendakku! Aku benar-benar mengharapkan kabahagiaan kita bersama. Tetapi apalah gunanya jika kau tak bisa menerima bayi ini....

Anakku, tabahlah.....kerana ujian yang lebih getir akan mengekori dalam setiap langkahmu. Ibu akan sentiasa mendoakan agar kecekalan dan ketabahan akan kukuh dihatimu, anakku.......



Kak Su dinodai? Bermakna......Kak Su hanyalah mangsa keadaan?

Maisara memberhentikan bacaannya. Rasanya dia perlu lebih keberanian untuk terus membaca. Pasti pelbagai lagi kejutan yang akan terkandung di dalamnya. Dia menutup diari itu. tanpa disangka sepucuk surah terjatuh di atas ribaannya.

Sampul yang berwarna merah jambu dan tertulis ‘Buat Maisara’ di depannya di belek Maisara.

Surat ini untukku....??

Dengan perasaan yang berbelah bahagi, Maisara mengoyak sampul dan menarik lembaran di dalamnya. Lipatan lembaran itu di bukanya.

Helaian pertama dibacanya dengan linangan airmata.....



Salam buat adik kesayanganku.........

Pertama sekali akak mohon ampun dari hujung rambut hingga ke hujung kaki. Akak juga mohon adik ampunkan Fariz. Bukan niat kami untuk menghancurkan perasaanmu adikku. Ketahuilah adikku, Fariz sangat menyintaimu. Adik beruntung kerana lelaki sebaik dan sesempurna Fariz sangat sayangkan adik.

Lembaran ini bukanlah bertujuan untuk mengganggu emosimu. Untuk meleraikan kekusutan di fikiranmu, lembaran ini bertujuan untuk menceritakan segala-galanya yang terjadi pada akak sehinggakan akak sanggup menghancurkan kebahagiaanmu. Dan akak berharap selepas ini, ada kemaafan darimu, adikku.....



SUHANA yang merupakan jururawat peribadi yang dihantar oleh Doktor Helmi telah ditugaskan untuk menjaga seorang pesakit yang sudah separuh umurnya dan mengalami sakit jantung. Hampir tiga bulan setelah tamat latihan di hospital kerajaan, dia diterima bekerja dengan Doktor Helmi yang mempunyai sebuah klinik dan dalam masa yang sama Doktor Helmi juga bekerja di hospital swasta.

Jika pihak hospital memerlukannya, mereka akan menghubunginya. Jika tidak, biasanya dia hanya di klinik merawat pesakit yang biasanya juga berisiko untuk mendapat serangan jantung. Doktor Helmi merupakan seorang pakar sakit jantung dan bercita-cita untuk membuka hospitalnya sendiri.

Sudah sebulan Suhana berada di banglo besar itu dan menjaga pesakit Doktor Helmi. Kali pertama Suhana melangkah ke dalam banglo ini hatinya berdebar-debar kerana inilah pertama kali dia ditugaskan untuk menjadi jururawat peribadi kepada orang kaya itu.

Satu pengalaman yang sukar dilupakan saat kakinya menjejak kawasan rumah mewah itu. Banglo itu memang cantik dan sangat mengagumkan tetapi dari pandangan yang lain banglo itu boleh diibaratkan seperti sangkar emas.

Walau baru sebulan dia di situ, dia dapat merasakan kesunyian dan kesepian di setiap isi rumahnya. Di sana juga terdapat ramai pekerja tetapi para pekerja tidak bisa bergerak bebas tanpa arahan dari tuannya. Rumah mewah yang didengarinya dari perbualan pekerja di situ sebagai Rumah Warisan itu, sangat menyentuh jiwanya. Setiap kali berada di situ, serta merta jiwa Suhana akan menjadi sayu. Sayu pada kesepian, sayu kerana ianya terhias indah tetapi tidak terhias bersama bahagia.

Itulah firasat Suhana. Malah menurut cerita pekerja di situ, Tuan Syed yang menghuni di Rumah Warisan mempunyai seorang anak perempuan yang tinggal berasingan dengannya. Isteri Tuan Syed pula sering keluar negara meninggalkan suaminya.

Kata mereka lagi, isteri Tuan Syed baik dan lemah lembut orangnya, namun kerana tidak tahan dengan sikap baran Tuan Syed isterinya itu kerap membawa diri. Sikap Tuan Syed semakin dingin dengan isterinya apabila isterinya itu masih belum bisa memberi zuriat lelaki untuknya.

Pernah juga beberapakali isterinya mengajaknya untuk keluar melancong bersama, tetapi Tuan Syed sering menolak. Apa yang penting untuk Tuan Syed adalah kerjayanya dibandingkan dengan keluarganya sendiri. Mungkin kerana bosan dengan keluarganya yang suka membawa diri masing-masing, akhirnya anak perempuannya juga meninggalkan rumah itu dan tinggal sendirian. Anak perempuannya itu juga sering berkecil hati dengan Tuan Syed kerana kurang diberi perhatian semata-mata kerana dia adalah anak perempuan.

Namun sesekali ada juga anak perempuan mereka datang ke Rumah Warisan. Tetapi biasanya jika dia datang, Tuan Syed jarang menghabiskan masanya dengan anak perempuannya itu. Jika isterinya ada di rumah, hanya si ibu itu yang melayani anaknya.

Entah apalah nak jadi dengan dunia sekarang. Manusia zaman sekarang sudah tidak ambil peduli tentang orang lain walaupun anak sendiri. Masing-masing begitu pentingkan diri. Mujurlah dia memiliki keluarga yang bahagia. Walaupun sederhana tetapi cukup sempurna.

Seperti biasa pagi itu Suhana ke Rumah Warisan. Sampai sahaja di sana dia terus melakukan rutin hariannya.

Dia ke kamar yang disediakan untuk keperluannya dan rakan sekerjanya, Syikin yang juga merupakan jururawat peribadi Tuan Syed. Tetapi Syikin hanya menjaga Tuan Syed dari jam enam petang hingga keesokan pagi. Pagi esokknya, dia akan mengambil alih semula tugas menjaga Tuan Syed dari Syikin.

Setelah mengambil ubat-ubatan yang perlu diberikan untuk Tuan Syed, dia meletakkan di dalam dulang dan terus meluru ke kamar mewah yang terletak di tingkat atas.

Belum sempat kaki memanjat anak-anak tangga, Che Enon, tukang masak di rumah itu menahannya.

“Tuan ada di bilik kerja!” beritahunya.

Suhana mengangguk lalu mengucapkan terima kasih. Langkahnya diatur ke kamar kerja Tuan Syed yang terletak di sebelah ruang tamu. Tuan Syed memang kerap menghabiskan masanya di kamar kerja itu. Kadang-kala dia sering melihat Tuan Syed tertidur di kamar kerja semalaman. Entah apalah yang difikirkan lelaki itu. tiadakah ruang rehat dalam kamus hidupnya?

Setelah mengetuk pintu beberapakali, Suhana melangkah ke dalam. Dia mengetap bibir melihat Tuan Syed yang sedang terlena di meja kerjanya.

Suhana meletakkan dulang ubat-ubatan di kabinet tepi lalu dengan perlahan mengejutkan lelaki itu. Tentu Tuan Syed melakukan kerja hingga lewat malam sehingga tertidur di situ. Dia melirik sekejap jam ditangan yang menunjukkan angka lapan. Sekali lagi dia mengeluh.

Memang dia sedikit kesal dengan cara hidup penghuni Rumah Warisan ini. Adakalanya kerana terlalu mengejar dunia sehingga mereka mengambil mudah amalan yang wajib. Kalau jam sebegini masih belum bangun dari tidur, pastinya Tuan Syed juga tidak bangun untuk bersolat pagi tadi.

Sebelum syak wasangkanya kian berlanjutan, Suhana beristighfar lalu kembali mengejutkan Tuan Syed.

Pantas Suhana menginjak ke belakang sedikit setelah dia melihat Tuan Syed sudah membuka matanya. Dalam keadaan mamai Tuan Syed mengangguk padanya.

Melihatkan anggukan itu, Suhan meneruskan rutinnya dengan mengambil tekanan dan mendengar degupan jantung Tuan Syed. Setelah menulis sesuatu dalam buku laporannya, Suhana kembali dengan membawa dulang ubat-ubatan yang perlu dimakan Tuan Syed pagi itu.

Tetapi kemudian langkahnya terhenti apabila menyedari sudah pastinya Tuan Syed masih belum mengambil sarapan paginya.

“Tuan Syed tunggu sekejap nanti saya minta Che Enon bawakan sarapan untuk Tuan Syed.”

“Tak perlulah! Saya tak ada selera nak makan. Biar saya bersihkan badan dulu. Nanti saya sarapan.”

“Maaf, Tuan Syed. Tapi Tuan Syed perlu mengambil ubat mengikut waktu. Kalau Tuan Syed tak mahu bersarapan dulu, nanti saya bawakan milo dulu ye. Lepas makan ubat, Tuan Syed boleh naik ke atas dan bersihkan diri,” cadang Suhana.

Melihatkan anggukan Tuan Syed pantas Suhana menghilang dan muncul kembali bersama segelas milo ditangannya. Milo itu diserahkan kepada Tuan Syed. Setelah habis segelas milo itu, satu persatu ubat yang perlu diambil diberi pada Tuan Syed untuk dimakan bersama segelas air kosong.

Setelah itu Tuan Syed terus meninggalkan kamar kerjanya dan naik ke kamarnya untuk membersihkan diri. Suhana mengemas meja Tuan Syed yang bertaburan dengan fail. Memang itu bukan kerjanya, namun kerjanya adalah untuk menjaga dan memastikan Tuan Syed dalam keadaan baik. Secara tak langsung dengan membantu meringankan kerja Tuan Syed bermakna dia telah menjaga Tuan Syed seperti yang diperintahkan Doktor Helmi.

Kemudian, dia membawa dulang ubat-ubatan itu keluar dan menyimpannya semula. Langkahnya diatur menuju ke dapur. Tugasnya di rumah itu juga adalah untuk memastikan pengambilan makanan Tuan Syed mengikut diet seimbang yang disediakan Doktor Helmi. Jadi setiap pemakanan Tuan Syed harus dijaganya.

“Sarapan apa pagi ni Che Enon?” tanya Suhana.

Che Enon tersenyum sumbing dengan raut wajah bersalah. Berkerut kening Suhana.

“Pagi ni Che Enon buatkan nasi lemak untuk Tuan Syed....” Malu-malu dia berkata. “Sebenarnya, Tuan Syed yang minta Che Enon buatkan nasi lemak. Teringin agaknya.”

“Nasi lemak?” Suhana mengeluh. “Okey.....tapi jangan bagi Tuan syed makan banyak ye. Tak bagus untuk kesihatan dia. Bukan saja dia, kita yang tak sakit ni pun tak boleh kerap-kerap makan nasi lemak, tau!”

“Faham Su....” Che Enon tersenyum. Lega hatinya kerana Suhana tidak marah padanya.

“Che Enon letak sikit je tau!” Tegas Suhana. “Lepas tu, bancuhkan oat untuk Tuan Syed ye...”

“Baik Su!” Turut Che Enon tanpa banyak soal.

Che Enon menghidangkan sarapan di atas meja sebaik sahaja melihat Tuan Syed sudah kembali dari tingkat atas.

“Mari sarapan bersama saya!” ujar Tuan Syed sehinggakan ucapan yang kedengaran biasa itu membuatkan Suhana terbeliak biji matanya dan Che Enon tergamam.

“Kenapa? Ada yang tak kena?” Tuan Syed memandang Suhana dan Che Enon silih berganti.

Suhana menggeleng dan Che Enon terus berlalu ke dapur semula.

“Mari....” pelawa Tuan Syed sekali lagi. Suhana menggeleng.

“Tak mengapa, Tuan Syed. Saya dah bersarapan,” tolak Suhana.

Tuan Syed mengangguk lalu menikmati sarapannya sambil diperhatikan Suhana yang berdiri di sisinya.

Satu perkara ajaib buat Suhana apabila Tuan Syed mempelawanya duduk bersarapan bersama. Selama sebulan berada di sini belum pernah Tuan Syed mengajaknya atau mana-mana pekerja untuk duduk semeja dengannya. Biasanya, dia hanya akan berdiri di sebelah Tuan Syed untuk menemani lelaki itu menikmati hidangannya.

Usai bersarapan, Suhana mengikuti Tuan syed ke pejabat. Memang sudah menjadi tugasnya untuk mengikut ke mana sahaja Tuan syed pergi untuk memastikan kesihatan Tuan Syed terjaga.

Biasanya di pejabat, ketika Tuan Syed sibuk dengan kerjanya, dia akan menghabiskan masa di perpustakaan yang berada di dalam pejabat itu. Bila sampai waktu untuk dia memeriksa Tuan Syed, baru dia akan ke kamar kerja lelaki itu atau bila-bila masa dia diperlukan Tuan Syed, dia akan segera ke sana.

Jam enam petang, Syikin masih belum menampakkan batang hidungnya. Lima minit kemudian, dia menerima pesanan dari Syikin yang memberitahu dia akan terlewat sedikit. Dia akan datang jam lapan malam nanti namun sebabnya tidak dinyatakan. Malang benar nasib Suhana. Dia baru berniat untuk pulang dan singgah di kompleks sekejap.

Suhana dihubungi pembantu peribadi Tuan Syed. Setelah itu dia terus ke kamar kerja Tuan Syed. Tuan Syed mahu pulang lebih awal pada hari itu. Biasanya selagi angka tidak menunjukkan angka lapan malam, lelaki itu masih belum mahu berganjak pulang dan kemudian meneruskan kerjanya di rumah. Tetapi hari ini, lelaki itu mahu pulang lebih awal.

Tanpa banyak soal, Suhana pulang ke Rumah Warisan bersama Tuan Syed. Dalam perjalanan pulang Suhana memberitahu tentang kelewatan Syikin dan dia akan menggantikan Syikin sehingga jururawat itu tiba di Rumah Warisan.

Setelah melaporkan pada Tuan Syed tentang kelewatan Syikin, Suhana kembali ke ruangan ubat. Sementara menunggu untuk memeriksa Tuan Syed sekejap nanti, dia mengambil kesempatan untuk memeriksa setiap ubatan dan multivitimin yang disediakan Doktor Helmi. Dia masih baru dalam bidang ini, jadi walaupun dia telah menamatkan pengajian dia tetap perlu belajar.

Sedang ralit membaca label di setiap botol, Suhana sedikit terkejut apabila mendengar jam dinding berbunyi tujuh kali. Dia beristigahfar sebentar. Sekejap lagi waktu Maghrib akan menyusul. Jadi dia terus ke dapur mencari Mak Enon.

Biasanya Che Enon dengan senang hati untuk membenarkan mereka tumpang membersihkan diri dan bersolat di bilik kecilnya. Setelah meminta keizinan, Suhana terus membersihkan diri dan dan bersolat setelah sampai waktunya.

Usai mengerjakan yang wajib, dia kembali ke bilik ubatan. Dia mengatur ubat-ubatan dan mengambil peralatan yang perlu dan melangkah untuk ke kamar kerja Tuan Syed setelah mendapat tahu Tuan Syed berada di situ.

Namun secara tak sengaja dia terlanggar bucu kabinet sehingga membuatkan botol-botol ubat yang berada di dalam dulang bertaburan. Jantung Suhana tiba-tiba sahaja berdegup kencang. Satu perasaan aneh menyelinap. Setelah beristighfar beberapakali dan memujuk hati untuk tenang, dia kembali mengutip botol-botol yang bertaburan.

Entah mengapa dia merasakan ada sesuatu yang buruk bakal berlaku. Dalam hati, dia bermohon pada Tuhan agar sentiasa melindungi mereka sekeluarga.

Friday, 4 March 2011

Taman Rama-Rama

Seumur hidup saya selama dua puluh tujuh tahun di Penang, inilah baru pertama kali saya melangkah ke Taman Rama-rama Teluk Bahang. Saja je pergi round island cuti hujung minggu. tapi ketika itu, kakak pulang ke kampung, cuti sekolahlah katakan. Dia pulak manja dengan tok mamanya (mak mertua saya). Jadi, bila cuti sekolah je, mesti nak jumpa tok mama......

Tapi di sini tak begitu menarik......bolehlah....setakat nak menghabiskan cuti hujung minggu......