Monday, 3 May 2010

Hanya Dia 24



BAB 24




“SARA!!” jeritan Maimun mematikan lamunan Maisara.
“Ya, mak! Sara datang ni!” Maisara menjerit dari kamarnya.
Dia membelek-belek wajahnya di cermin kemudian memusing-musing badannya untuk melihat penampilannya. Setelah berpuas hati, dia melangkah menuruni anak-anak tangga lalu mendapatkan kedua-dua orang tuanya.
Kemudian mereka bertiga memasuki perut kereta.
Dalam perjalanan untuk ke rumah Fariz, Maisara hanya membisu melayani perasaannya sendiri. Perbualan antara umi dan abah langsung tidak diendahkan.
Malam ini mereka sekeluarga telah dijemput oleh Rosnah dan Ismail. Makan malam biasa yang bertujuan untuk berkumpul antara kedua keluarga Aiman.
Kedua-dua keluarga sudah bersetuju untuk mengadakan jamuan makan setiap hujung bulan, memandangkan sudah setahun berlalu dan Maisara masih tetap membuat keputusannya. Mereka melakukan ini semua demi Aiman. Agar anak kecil itu tidak akan terpisah antara salah satu keluarga.
Ketika memberitahu cadangan ini kepada Maisara, dia hanya bersetuju tanpa bangkangan. Senang hati Khalid dan Maimun.
Setibanya di banglo tiga tingkat itu, mereka disambut dengan penuh mesra. Walaupun Maisara sering ke rumah itu sama ada untuk mengambil Aiman atau menghantar Aiman pulang, kehadirannya amat ditunggu-tunggu oleh mereka semua.
Setelah bersalaman dan berpelukan dengan Rosnah, Maisara terus mendapatkan Aiman. Aiman bersorak girang melihat Maisara dan yang lain.
Pipi gebu Aiman dicium bertalu-talu. Walau sebanyak mana pun pipi itu dicium, rindunya pada Aiman tetap tidak pernah hilang.
Maisara tahu sepasang mata Fariz tidak lekang dari melihatnya. Namun, sengaja dia pura-pura tidak perasankan itu. Melihatkan Fariz, dia teringatkan Ilyana dan pelukan mereka. Hatinya menjadi sakit setiap kali paparan itu yang menerjah di ruang matanya.
Fariz sekadar melihat gelagat Maisara yang leka dengan Aiman. Sedari tadi dia cuba menghampiri Maisara, namun gadis itu kelihatan dingin sekali hingga sukar untuk dia mendekati.
Sara......Kalaulah kau tahu betapa aku terlalu rindukanmu........
Setelah berbual seketika dengan mereka, Maisara menyerahkan Aiman kepada Maimun lalu dia melangkah ke dapur. Kasihan dia melihat Tarti seorang diri menghidangkan jamuan.
Ismail yang melihatkan Maisara berlalu pergi lantas beralih memandang Khalid.
“Macam mana? Masih belum ada apa-apa?”
Khalid yang cukup mengerti soalan itu hanya menghembus nafas hampa lalu menggelengkan kepalanya.
Ismail berpaling kepada Fariz. Memang dia tahu sejarah Fariz dan Maisara. Namun seperti janjinya kepada Fariz, dia akan merahsiakan perkara itu. Lagipun, dia sendiri tidak diberitahu mengapa Fariz memilih Suhana dahulu. Biarlah ia menjadi rahsia Fariz.....
“Fariz tak cuba dekatkan diri dengan Sara?” tanya Maimun walaupun dia sendiri tahu Maisara yang kerap menjauhkan dirinya dari Fariz.
“Entahlah umi......” Hanya itu saja yang mampu dijawabnya.
“Umi adalah jugak bertanyakan Sara tentang hal ni. Tapi, masih belum ada keputusan,” Maimun mengetap bibirnya.
“Walau macam mana pun, selagi Sara belum menolak, bermakna masih ada harapan!” suara Rosnah untuk menghilangkan kesugulan mereka.
Wajah mereka yang lain bersinar. Benar kata Rosnah. Selagi Maisara belum memberi kata putus, selagi itulah mereka masih mempunyai harapan.
“Betul kata mama!” Fariz bersemangat semula. “Fariz akan lakukan apa saja untuk menyatukan Sara dengan Aiman!”
“Itu saja ke alasan kamu?” sindir Rosnah.
Bukan dia tidak tahu perasaan Fariz. Walaupun Fariz sentiasa memberi alasan semuanya kerana Aiman, namun jauh disudut hatinya nampak jelas Fariz juga mencintai adik iparnya itu.
Fariz tersenyum sumbing mendengar sindiran mamanya.
Sedang mereka berbual, muncul Maisara menjemput mereka semua ke meja makan. Kemudian Maisara mengambil Aiman dari pangkuan Rosnah dan membawanya bersama untuk menjamu hidangan.

MAISARA mengerling ibubapanya dan ibubapa Fariz yang sedang rancak berbual sambil melayan cucu mereka. Berkekek-kekek Aiman ketawa apabila disakat mereka. Ceria sungguh anak itu.
Sengaja Maisara membiarkan saja anak kecil itu bersama mereka. Sekurang-kurangnya dapatlah juga cucu yang satu itu bermanja dengan atuk-atuk dan nenek-neneknya. Selama ini mereka masing-masing terlalu sibuk dan masa yang terluang untuk Aiman bisa dikira dengan jari.
Dia meliar seketika di laman depan. Sedari tadi dia mencari Fariz tapi lelaki itu langsung tidak kelihatan. Dia melangut ke atas dan mengosongkan fikirannya. Cuba menenangkan diri.
Setelah berfikir panjang dan memikirkan segala kemungkinan, akhirnya keputusan telah dibuat. Mungkin inilah jalan yang terbaik untuk Aiman.
Sejak akhir-akhir ini, kisah anak-anak malang yang didera sama ada oleh pengasuh, penjaga atau ibu bapa sendiri sentiasa bermain di fikirannya. Teganya mereka yang bernama manusia itu mencederakan anak kecil yang tidak mengerti apa-apa. Lebih menyedihkan apabila ibu bapa sendiri juga sanggup melakukan sedemikian.
Tidakkah mereka merasa kasihan melihat anak-anak kecil itu menangis dan meraung apabila tubuh kecil mereka disakiti?
Si ibu itu, tidakkah dia merasa kasih pada anak yang dikandung selama sembilan bulan dalam rahimnya sendiri? Sehingga tergamak membuang anak-anak yang tidak berdosa bagai membuang bangkai binatang?
Ya Allah........Kasihanilah anak-anak itu.......
Titisan airmata Maisara jatuh ke pipi. Pantas dia menyeka. Dia menarik nafas panjang untuk menenangkan diri.
Sejak dia mengenali Aiman, memang jiwanya agak sensitif tentang perkara-perkara sebegini. Mendengar sahaja ada bayi yang dibuang atau ada anak-anak yang didera, laju sahaja airmatanya tumpah.
Dia tidak mahu Aiman mengalami nasib yang sama dengan anak-anak malang itu. Biarlah dia menjadi lilin yang sanggup membakar diri demi masa depan seorang anak kecil yang bernama Aiman.
“Sara?!” tegur Fariz.
Sejak beberapa ketika yang lalu dia berdiri di belakang Maisara dan memerhatikan gadis itu yang hanyut dalam dunianya sendiri. Tiba-tiba sahaja dia melihat Maisara mengangis? Kenapa? Apa yang membuatkan gadis itu bersedih?
Maisara keget seketika mendengar suara di belakangnya. Tetapi kemudian dia berpaling ke belakang memandang Fariz.
“Kenapa?”
Maisara menggelengkan kepalanya lalu perlahan-lahan melangkah ke depan dan duduk di bangku.
“Ilyana apa khabar?” tanya Maisara.
Fariz tidak menjawap terus soalan itu. Dia berjalan mendekati bongkah kayu yang berdekatan dengan bangku yang sedang diduduk oleh Maisara lalu melabuhkan punggungnya di situ. Dia mengetap bibir seketika.
“Macam biasa.”
Maisara mengerling Fariz.
“Saya tahu saya tak berhak masuk campur dalam hidup awak,” Maisara bersuara. “Tapi rasanya, kalau berkaitan dengan Aiman.......” Maisara menggeleng-gelengkan kepalanya.
“Kenapa?” Berkerut dahi Fariz.
“Soal awak nak kahwin dengan Ilyana, itu terpulang pada awak. Tapi, saya......” Kelu lidah Maisara untuk menerangkan maksudnya.
Argh......Tak kisahlah perigi cari timba ke.......timba cari perigi ke.....kau tetap kena cakap Sara!!!
Maisara menggenggam tangannya kuat-kuat seolah-olah memberi kekuatan pada dirinya sendiri. Matanya dipejam rapat.
“Saya tetap nak jadi mama Aiman!” Maisara tertunduk.
Fariz mengetap bibirnya melihat reaksi Maisara yang sedikit aneh.
“Tapi, kan saya dah beritahu awak! Kalau awak nak jadi mama Aiman, awak kena kahwin dengan saya!”
Bodoh Fariz!! Kenapa kau tak faham-faham!!
Wajah Maisara merona merah menahan malu dan marah. Walaupun di posisi sebegini di mana Fariz tidak dapat melihat wajahnya, namun Maisara terasa darahnya menyelubungi seluruh wajahnya.
“Itulah.....maksud saya.....” Perlahan sahaja suaranya. “Saya nak jadi mama Aiman!” Maisara mesih tertunduk.
Suasana sepi seketika. Fariz masih memerhati Maisara sambil dahinya berkerut cuba memahami maksud gadis itu.
Tiba-tiba Fariz ternganga. Rasanya seperti dia sudah dapat menangkap maksud Maisara. Kemudian matanya bersinar.
“Maksud awak? Awak setuju nak jadi satu-satunya mama Aiman?” soal Fariz inginkan kepastian. Maisara menganggukkan kepalanya sekali.
Syukur Ya Allah........
Fariz menadah tangan memanjat kesyukuran pada Yang Esa.
“Tapi.........” Maisara bersuara. “Saya harap awak berterus terang dengan Ilyana. Beritahu dia, saya takkan halang hubungan dia dengan awak. Saya buat semua ni semata-mata kerana Aiman. Saya tak kisah pun kalau awak nak berkahwin dengan dia atau mana-mana perempuan sekali pun.”
Fariz diam seketika sambil tertunduk ke bawah. Perasaannya agak terguris sedikit. Memang dia berharap masih ada cinta Maisara untuknya. Namun seandainya cinta itu telah hilang dan Maisara menerimanya hanya kerana Aiman, dia redha.
“Awak jangan risau. Kalau awak yang jadi isteri saya dan mama Aiman, bermakna tiada isteri lain untuk saya dan tiada mama lain untuk Aiman.”
Tersenyap Maisara seketika. Kata-kata itu kedengaran lahir dari hati yang ikhlas. Dia dapat merasakannya.
Namun pantas sahaja rasa kejujuran yang dirasakannya dari kata-kata Fariz terhapus apabila bayangan pelukan Fariz dan Ilyana terlintas di ruang mata.
Argh.......aku takkan tertipu lagi dengan pembohongan Fariz! Cukuplah sekali!
“Saya masuk ke dalam dan beritahu mereka semua tentang berita baik ni!” Fariz bangun untuk melangkah ke dalam.
“Nanti Fariz!” Maisara menghalang. Fariz berpaling memandang Maisara.
“Saya setuju........tapi bersyarat!”
“Syarat?!!”

2 comments:

  1. kak cepat sambung T____T

    ReplyDelete
  2. yes!!!!nak lagi........................

    ReplyDelete