Monday, 21 June 2010

Hanya Dia 30


BAB 30


SELEPAS sahaja menunaikan solat Subuh, Maisara dan Tarti sudah sibuk menyediakan sandwich tuna. Dua bungkus roti Gardenia panjang untuk sepanjang perjalanan hari ini. Fariz masih lagi di kamar menemani Aiman sambil membaca buku.
Selepas menyediakan sandwich, Maisara buru-buru masuk ke dalam kamar untuk menyiapkan barang-barang keperluan Aiman seharian. Sempat lagi dia berpesan kepada Tarti agar tidak lupa membawa air minuman sekali.
Fariz yang sedang membaca, mengalihkan perhatiannya kepada Maisara yang baru masuk ke dalam kamar.
Maisara mengambil beg Aiman, lalu memasukkan beberapa helaian pakaian dan lampin pakai buang. Segala keperluan untuk membancuh susu Aiman juga di susun satu persatu ke dalam beg.
Setelah mengemas semuanya dan pasti tiada satu pun yang tertinggal, Maisara memanjat katil lalu perlahan-lahan memanggil nama Aiman. Tangannya menyapu lembut wajah comel Aiman untuk mengejutkan anak itu dari tidurnya. Kasihan Aiman, tidurnya terpaksa diganggu.
Setelah Aiman berjaga, Maisara memandikannya dengan air suam lalu menyiapkan Aiman dengan pakaian baru untuk memulakan perjalanan. Sebelum mereka berangkat, Maisara sudah pun membancuh sebotol susu untuk Aiman sebagai sarapan pertamanya.
Sebelum mereka terus dengan rancangan perjalanan, mereka bersarapan dahulu di restoran. Sekadar mengambil sarapan yang ringan agar tubuh mereka tidak terlalu berat untuk destinasi mereka yang selanjutnya.

DESTINASI mereka yang pertama untuk hari itu adalah di Air Terjun Telaga Tujuh. Destinasi itu yang pertaman dipilih oleh Fariz kerana mereka masing-masing masih segar dan masih mempunyai tenaga.
Sebelum mereka terus dengan rancangan perjalanan tadi, mereka telah pun bersarapan dahulu di restoran. Sekadar mengambil sarapan yang ringan agar tubuh mereka tidak terlalu berat untuk destinasi mereka yang selanjutnya.
Untuk sampai ke puncak, terdapat enam ratus tiga puluh lapan anak tangga yang perlu di daki. Dan jarak ketinggian air terjun Telaga Tujuh adalah empat ratus lapan puluh meter. Satu perjalanan yang benar-benar meletihkan.
Sudah beberapakali mereka berhenti untuk berehat dan melepaskan penat. Mujurlah anak-anak tangga yang dibina tidak terlalu tinggi. Lebar dan rendah. Sekurang-kurangnya, mereka tidak memerlukan tenaga yang lebih untuk mengangkat tubuh mereka.
Tiba sahaja di anak tangga terakhir, masing-masing sudah rebah melepaskan lelah. Kesempatan ini diambil oleh Fariz dengan merakam gambar-gambar kandid mereka. Maisara menjeling apabila fotonya yang sedang mengurut lengan yang keleguhan diambil Fariz. Lelaki itu hanya tersenyum dengan jelingannya.
Tiba di pondok kayu tiga tingkat, mereka memilih untuk beristirehat di tingkat pertama. Hamparan tikar dan sandwich yang disediakan diatur sempurna. Tarti sedang menggendong Aiman sambil menunjukkan air terjun yang gah melempiaskan amarahnya pada batuan sehingga membentuk tujuh buah telaga itu.
Maisara pula sedang menyusun hidangan dan menuang air sebagai makan tengahari mereka. Sempat juga dia membeli gorengan pisang dalam perjalanan tadi.
Fariz mesih lagi leka dengan kamera dan video camp di tangannya. Pelbagai sudut dirakam sebagai kenangan. Setelah itu dia mendekati Aiman dan Tarti lalu mengambil gambar mereka.
“Aiman.......senyum sayang!”
Aiman yang seperti tahu-tahu gambarnya di ambil tertawa riang sambil tangannya melambai-lambai. Maisara yang memerhati tersenyum gembira melihat Aiman yang mencuit hati.
“Dahlah tu, jom makan!” ajaknya.
Tarti sudah membawa Aiman ke sisi Maisara. Fariz yang mahu menyertai mereka tiba-tiba berhenti untuk menjawap panggilan telefon yang berbunyi.
Ah.....dalam hutan begini masih ada talian!
“Ilyana.....”
Nama yang baru keluar di bibir Fariz membuatkan pandangan Maisara beralih kepadanya. Dengan rasa tidak senang dia memerhatikan langkah Fariz yang menjauhi mereka.

2 comments:

  1. sara jealous....................heheeeeeeeee

    ReplyDelete
  2. apa la yg c ilyana nak,,, gatal btul,,

    ReplyDelete