LOTS OF LOVE

Monday, 16 November 2009

Takkan Pernah Hilang








KAHWIN? Tersentak Maisara dengan permintaan uminya yang datang dari jauh semata-mata kerana itu. Hanya kerana hendak menyuruhnya berkahwin? Berguraukah umi? Tapi raut wajah umi tidak melihatkan begitu. Raut wajahnya kelihatan muram, sedih dan gelisah.
Maisara mengurut-urut dahinya sambil mata mencuri-curi memandang Maimun yang duduk bertentangan dengannya. Kepalanya yang tidak sakit itu diusap perlahan sambil berfikir. Memang dia agak terkejut apabila mendapat panggilan daripada Maimun pagi tadi, sebelum dia berangkat ke tempat kerja. Setelah Maimun memberitahu kedatangannya ke rumah sewa Maisara, lantas Maisara menghubungi pejabat dan memohon cuti kecemasan.
            “Kenapa secara mendadak ni, umi?” tanya Maisara. Bukan dia tidak mahu berkahwin, tetapi dia belum bersedia untuk itu. Apatah lagi mengenangkan luka lamanya yang belum pernah terubat sehingga kini.
Tanpa menjawab soalan itu, Maimun bangun lalu duduk di samping anak bongsunya. Maimun akui, permintaannya memang keterlaluan dan dalam keadaan mengejut. Namun, hanya kepada Maisaralah dapat disandang harapan. Apatah lagi permintaan itu juga datangnya daripada arwah Suhana. Jika bukan kerana arwah Suhana, sudah tentu dia tidak datang ke mari.
“Memang itulah tujuan umi,” ujar Maimun.
            Maisara berpaling memandang Maimun. “Takkanlah umi datang ke sini semata-mata kerana itu?” tanya Maisara lagi.
            Maimun memandang wajah Maisara sebelum menundukkan wajahnya, memandang lantai. Bagaimana hendak dijelaskan kepada Maisara akan apa yang berlaku? Setujukah Maisara dengan permintaan arwah Suhana sedangkan semenjak Suhana mendirikan rumah tangga, hubungan antara kedua beradik itu menjadi renggang. Di mana silapnya dan apa puncanya tidak diketahui. Baik Suhana mahupun Maisara tidak pernah memberitahu apa-apa kepadanya.
            Wajah Maimun yang suram itu dipandangnya. “Umi... umi...” panggil Maisara.
“Umi!” panggil Maisara agak kuat setelah panggilannya beberapa kali tidak mendapat respons daripada Maimun. Apa yang terjadi sebenarnya? Kenapa tiba-tiba sahaja umi mengusulkan sedemikian? Umi kelihatannya tertekan.
            Maimun memandang Maisara lalu mengukirkan senyuman pahit. Bagaimana harus dijelaskan kepada Maisara tentang permintaan Suhana? Mahukah Maisara bersetuju?
Raut wajah Maimun yang muram dipandang Maisara. Kecilkah hati orang tua itu setelah mendapat reaksi negatif daripadanya?
“Umi…” panggil Maisara seakan-akan memujuk.
“Bukan Sara tak nak kahwin. Tapi belum masanya. Lagipun, Sara belum ada sesiapa sebagai calon menantu, umi,” jelas Maisara. Ah… bagaimana untuk Maisara jelaskan apa yang berlaku sebenarnya? Perkara yang selama ini dipendam sehingga dia membawa diri ke negeri Indera Kayangan. 
            Walaupun peristiwa itu sudah berlalu dan Suhana juga telah pergi meninggalkan semuanya, namun tiada satu pun ingatannya terhadap perkara itu luput daripada kotak ingatannya. Memang dia telah memaafkan setiap kesalahan arwah Suhana, namun memaafkan tidak bermakna segalanya akan hilang daripada ingatan. Dek kerana peristiwa itu, dia sentiasa membataskan pergaulan dengan lelaki, apatah lagi jika lelaki itu semakin cuba menghampirinya. Bukan dia tidak ada keinginan untuk mencintai dan dicintai, tetapi kepercayaannya sudah lama hilang.
            “Bagaimana kalau umi kata…” Dalam keadaan ragu-ragu Maimun meneruskan jua hajatnya. “Yang… umi dah ada calon untuk Sara?”
            “Umi!” Terkejut Maisara mendengarnya. Umi sudah ada calon? Kenapa umi lakukan semua ini? Dia bukannya anak dara yang sudah lanjut usianya untuk umi khuatir jika masih belum berumah tangga! Usianya baru mencecah 25 tahun. Masih punya banyak waktu untuk memikirkan soal itu.
“Sara belum bersedia, umi!” Maisara menggenggam tangan Maimun erat. “Sara tak mahu serahkan hidup Sara kepada orang yang Sara tak kenal!”
            Maimun menghela nafasnya. Berat hatinya untuk berterus terang dengan Maisara. Tetapi apabila menimbang semula permintaan Suhana, dia juga merasakan itulah yang terbaik demi bayi yang ditinggalkan Suhana.
“Calon yang umi maksudkan bukannya orang lain. Melainkan… abang ipar Sara sendiri. Fariz!” Ada sinar harapan yang ingin dipancarkan. Sesungguhnya, dia memang berharap benar Maisara akan bersetuju dengan cadangannya.
            Fariz?! Terlopong mulut Maisara mendengar calon yang disebut umi. Waktu dirasakan terhenti. Sudah lama dia tidak mendengar nama itu dan hari ini nama itu kembali menyingkap cuping telinganya. Maisara tersandar pada kerusi. Kenapa perlu Fariz? Bukan sahaja wajah, malah bayang lelaki itu juga dia tidak mahu lihat. Terbayang wajah Fariz yang melambai-lambai kepadanya sambil memeluk Suhana. Mereka berdua mentertawakannya lalu berlalu meninggalkan dia, menangis sendirian.
           Melihatkan reaksi Maisara, Maimun tahu anaknya itu keberatan untuk menerima Fariz dalam hidupnya.
“Sara…” panggilnya lembut sambil mengusap-usap lengan Maisara. Bagaimana lagi harus dilakukan jika Maisara menolak cadangannya? “Aiman perlukan Sara...”
            “Sara bukan menolak, umi. Tapi, kalau Fariz yang umi maksudkan, Sara tak boleh terima.” Maisara menutur dengan lembut. Maisara kemudiannya beralih memandang Maimun. Tangan Maimun yang sedang mengusap lengannya dicapai lalu digenggam erat.
“Fariz abang ipar Sara. Suami arwah Kak Su.” Satu per satu ayat disebut. “Rasanya tak sanggup Sara gantikan tempat arwah.”
Sungguh, dia tidak pernah terfikirkan tentang itu. Sudah lama dia buang jauh seorang lelaki yang bernama Fariz daripada hidupnya.
            “Tapi ini permintaan Suhana sendiri!” tegas Maimun. “Itu bermakna Suhana meletakkan harapan yang tinggi kepada Sara untuk gantikan posisinya sebagai isteri Fariz dan ibu untuk Aiman.”
            Permintaan Kak Su? Maisara kebingungan. Kenapa Suhana tega melakukan semua ini? Merampas kebahagiaannya tatkala dia sudah memasang angan-angan untuk membina mahligai bahagia dan sekarang menambahkedukaannya dengan permintaan sedemikian. Permainan apakah yang sebenarnya dirancang Suhana dan Fariz?! Satu lagi agenda untuk menyakiti hatinya?!
            “Sebelum Suhana dibawa masuk ke wad bersalin, dia ada beritahu umi tentang hajatnya.” Maimun sudah mengalirkan air mata.
Walaupun sebulan telah berlalu, namun segalanya masih kuat di minda Maimun. Kubur arwah Suhana juga masih merah. Aiman yang masih kecil ditinggalkan. Bayi itu perlukan ibunya. Kasihan Aiman. Bukan sahaja kasih sayang, malah sentuhan daripada ibunya juga tidak sempat dirasai. Masih terngiang-ngiang permintaan Suhana di telinganya.
            “Ampunkan kesalahan Su, umi…. abah….” Air mata tak henti-henti mengalir dipipinya. Sesekali dia mengerang kesakitan. “Beritahu Sara… Su minta ampun pada Sara. Seandainya sesuatu yang buruk berlaku pada Su, jangan biarkan bayi Su merasa kehilangan. Su berharap, Sara dapat gantikan tempat Su… Su banyak dosa dengan Sara. Tolong, umi… beritahu Sara, Su minta maaf. Tiada siapa yang boleh menggantikan tempat Su, melainkan Sara.”
            Tiba-tiba sahaja Maimun memeluk Maisara lalu menangis tersedu-sedu di bahu Maisara. Dia mengongoi seperti anak kecil. Bagai terdengar-dengar dan terngiang-ngiang di telinganya tangisan bayi itu. Seolah-olah memanggil-manggil ibunya dan meminta ibunya memeluk dan menyusukannya.
            “Kasihan Aiman!” Maimun terus menangis. “Belum sehari pun dia hidup di dunia, ibunya pergi tinggalkan dia! Kasihan cucu umi.”
            “Sudahlah, umi. Sabar... Semuanya dah tertulis.” Maisara mengusap-usap belakang Maimun bagi menenangkannya. Dia tidak tahu bagaimana lagi mahu menenangkan umi. Bukan dia tidak kasihankan Aiman. Tetapi dia tidak rasa yang dia sanggup untuk menjadi ibu buat anak Fariz dan Suhana.
            Maimun mengangkat kepalanya lalu menyapu air mata dengan hujung lengan baju kurung yang dipakainya. Dia memandang Maisara. “Ini permintaan terakhir Suhana. Dia mahu Sara menggantikan tempat dia! Umi merayu pada Sara, tunaikanlah permintaan Suhana demi Aiman.”
            Hati Maisara tersentuh melihatan rayuan uminya. Besar sangatkah dia sehingga sanggup membiarkan uminya sendiri merayu begitu kepadanya? Tetapi hatinya berat untuk menerima permintaan umi. Namun, luka semalam masih berdarah!
            “Sara minta maaf umi... Sara tak boleh... ” Melihatkan air mata yang semakin membasahi pipi Maimun, Maisara juga ikut-ikutan menangis. Sebak dadanya melihat tangisan itu.
            “Kasihanilah Aiman. Dia perlukan Sara!” Maimun masih terus memujuk.
            Apa yang bisa dikatakan Maisara? Terus menolak? Bukankah itu akan melukakan lagi perasaan umi? Tetapi untuk menerima bulat-bulat permintaan yang menyakitkan hati, sudah tentu tidak!
“Apa kata Fariz?” Mahu juga dia tahu tentang lelaki itu. Takkanlah begitu mudah Fariz mahu menggantikan tempat Suhana di hatinya? Sedangkan dia sendiri terbuang dek perasaan Fariz kepada Suhana.
            “Fariz setuju untuk memperisterikan Sara,” ujar Maimun.
            Maisara memejamkan matanya. Fariz bersetuju? Siapakah dirinya untuk Fariz? Hanya sebagai pengganti Suhana? Terlalu sakit untuk menerima kenyataan itu!
“Takkan terlalu mudah untuk Fariz cari pengganti Kak Su?” Maisara mengetap bibirnya, menahan perasaan.
            Sangka Maimun, Maisara sedang bersedih kerana dengan mudah Fariz mahu menggantikan cinta Suhana.
“Fariz sayangkan Kak Su. Sampai sekarang, sayangnya pada Kak Su takkan pernah berubah. Fariz bersetuju menerima Sara setelah tahu itu permintaan Suhana.” Maimun bertutur dengan hati-hati, takut jika kata-katanya melukakan perasaan Maisara. “Lagipun, Aiman perlukan kasih sayang Sara sebagai ibunya. Saralah satu-satunya ibu saudara yang Aiman ada. Umi yakin, lama-lama nanti perasaan cinta akan tumbuh dalam hati Sara dan Fariz.”

            Sungguh, Maimun berhati-hati dalam kata-katanya agar tidak melukakan hati Maisara. Namun, tanpa disedari kata-kata Maimun itu memang sudah melukakan lagi perasaannya yang sedia terluka. Maisara menahan sebak di dada. Jadi benarlah, dia hanya sebagai pengganti buat Suhana. Tiada langsung keutamaan dirinya di sini. Dia hanya sebagai pengganti!


Oder sekarang: order@fajarnovels.com.my

No comments:

Post a Comment